Minggu, 24 Januari 2021 21:24

​Tak Kantongi STTPK, Kampanye Paslon 02 Dibubarkan Massa, Bawaslu Ponorogo Diduduki

Kamis, 03 Desember 2020 00:10 WIB
Editor: Yudi Arianto
Wartawan: Novian Catur
​Tak Kantongi STTPK, Kampanye Paslon 02 Dibubarkan Massa, Bawaslu Ponorogo Diduduki
Perwakilan dari ratusan massa yang menggeruduk Bawaslu Ponorogo, melaporkan dugaan pelanggaran pemilu yang dilakukan oleh Tim Paslon 02.

PONOROGO, BANGSAONLINE.com - Ratusan massa menduduki Bawaslu Ponorogo lantaran Tim Paslon 02 kedapatan sengaja melakukan kampanye tatap muka tanpa ada STTPK (Surat Tanda Terima Pemberitahuan Kampanye) di Desa Blembem, Kecamatan Jambon, pada Rabu (2/12/20) malam. Serta diduga kuat, kampanye tersebut juga melakukan bagi-bagi uang ke masyarakat.

Sebelum menduduki bawaslu, ratusan massa juga menggeruduk Polsek Jambon untuk melaporkan kampanye tatap muka yang diduga digelar Tim Paslon 02 di Desa Blembem. Bahkan, massa juga sempat membubarkan kampanye tatap muka tersebut.

Dalam keterangannya, Kuasa Hukum Pelapor, Didik Haryanto sangat menyayangkan kinerja panwascam maupun Bawaslu Ponorogo.

"Setelah adanya temuan Tim Paslon 02 kedapatan kampanye dan bagi-bagi uang, (bawaslu, red) malah tidak mengetahuinya. Padahal, masa kampanye tatap muka sudah berakhir pada Minggu (30/12/20) lalu, kenapa paslon 02 masih berkampanye? Ini jelas pelanggaran pemilu. Tidak hanya Desa Blembem saja, sengaja paslon 02 dengan terang-terangan melakukan kampanye yang sama di berbagai tempat seperti di Desa Karanglo, Kecamatan Sukorejo, dan desa yang lain," kata Didik.

Ia menegaskan, bahwa massa akan menduduki kantor Bawaslu Ponorogo hingga salah satu pimpinan datang dan menerima laporan terkait pelanggaran pemilu yang dilakukan Tim Paslon 02.

Sementara Kapolsek Jambon, Iptu Nanang, membenarkan adanya ratusan massa yang mendatangi Polsek Jambon untuk melaporkan kampanye di Desa Blembem yang tidak mengantongi STTPK.

"Kami menyarankan agar temuan dugaan pelanggaran pemilu yang dilakukan oleh satu tim paslon supaya dilaporkan ke Bawaslu Ponorogo," ujar Iptu Nanang.

Sementara itu Panwascam Jambon, Poniran mengaku tidak mengetahui adanya kampanye salah satu paslon di wilayahnya, dan sempat dibubarkan massa. Sebab, Panwascam Jambon maupun pihak polsek belum menerima STTPK tersebut.

"Maka dengan adanya pertemuaan dugaan pelanggaran tersebut, supaya panwascam akan melaporkan kejadian ini ke bawaslu, atau silakan melaporkan di bawaslu," tukasnya. (nov/ian)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Kamis, 07 Januari 2021 16:58 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) Kabupaten Pamekasan dalam masa pandemi ini tetap bertekad memberikan wahana hiburan rekreasi sekaligus olahraga, terutama bagi anak-anak dan usia dini.Melalui kapasitas dan potensi...
Minggu, 17 Januari 2021 10:07 WIB
Oleh: M. Aminuddin --- Peneliti Senior Institute for Strategic and Development Studies (ISDS)--- Di awal tahun 2021 ini Kemendikbud telah merelease tekadnya untuk melanjutkan apa yang disebutnya sebagai transformasi pendidikan dan pemaju...
Sabtu, 16 Januari 2021 19:54 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*50. Wa-idz qulnaa lilmalaa-ikati usjuduu li-aadama fasajaduu illaa ibliisa kaana mina aljinni fafasaqa ‘an amri rabbihi afatattakhidzuunahu wadzurriyyatahu awliyaa-a min duunii wahum lakum ‘aduwwun bi/sa lil...
Sabtu, 26 Desember 2020 12:03 WIB
Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam tentang kehidupan sehari-hari. Diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A, Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) dan pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Wono...