Minggu, 28 Februari 2021 01:24

​Santy Meilansari Masuk Islam, Merasa Dapat Hidayah

Jumat, 15 Januari 2021 19:03 WIB
Editor: MMA
​Santy Meilansari Masuk Islam, Merasa Dapat Hidayah
Santy Meilansari menerima cinderamata dari Dr. KH. M. Sujak usai ikrar dua kalimat syahadat di Masjid Nasional Al-Akbar Surabaya usai salat Jumat (15/1/2021). foto: mma/ BANGSAONLINE.com

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Santy Meilansari, perempuan berusia 40 tahun masuk Islam di Masjid Nasional Al-Akbar Surabaya usai salat Jumat (15/1/2021). Diantar dua kerabatnya, perempuan yang semula beragama Kristen itu mengikrarkan dua kalimat syahadat setelah mendapat hidayah.

Ia mengaku ada perasaan lain di hatinya dalam beberapa bulan terakhir itu. Ia sangat tertarik terhadap agama Islam, meski kedua orang tuanya beragama Kristen.

Hal itu disampaikan Santy Meilansari kepada Dr. KH. M. Sujak, Kepala Badan Pengelola Masjid Al-Akbar yang menuntun proses ikrar kalimat syahadat. “Pokoknya ada perasaan lain di hati saya,” kata Santy Meilansari kepada Kiai M. Sujak dan jamaah salat Jumat Masjid Al-Akbar yang belum pulang.

(Santy Meilansari. foto: mma/ bangsaonline.com)

Santy bahkan selama ini mengaku sudah salat lima waktu, meski proses ikrar dua kalimat syahadat belum dilakukan secara resmi. Perempuan kelahiran Surabaya, 08 Mei 1981 itu bahkan mengaku sudah bisa baca dua kalimat syahadat, meski belum lancar.

Kiai Sujak kemudian menuntun perempuan berjilbab itu membaca dua kalimat syahadat. Asyhadualla ilaha illallah waasyhaduanna muhammadarrasulullah.. “Diulang lagi, “ pinta Kiai Sujak sembari menuntun pembacaan dua kalimat syahadat, kalimat demi kalimat.

(Santy Meilansari dan salah satu kerabatnya. foto: mma/bangsaonline.com)

Agar mantap, Kiai Sujak pun menuntun ucapan syahadat Santy Meilansari sampai tiga kali. Setelah tiga kali baru Kiai Sujak menuntun artinya: “Saya bersaksi bahwa tiada tuhan yang wajib disembah selain Allah. Dan saya bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan Allah,” ucap Kiai Sujak yang diikuti Santy Meilansari.

“Ikrar syahadat sampean ini tidak hanya disaksikan manusia, tapi juga disaksikan langsung oleh Allah SWT,” kata Kiai Sujak kepada Santy Meinlansari. Karena itu ia minta Santy Meilansari serius dan tidak main-main dalam memeluk agama Islam. Santy Meilansari langsung mengangguk mengiyakan.

Usai proses pengikraran dua kalimat syahadat, Kiai Sujak langsung memimpn doa dan memberi cinderamata. 

Seperti diberitakan BANGSAONLINE.com, Masjid Nasional Al-Akbar selama ini menjadi salah satu tempat ibadah yang paling banyak melayani proses masuk Islam para muallaf dari berbagai daerah. 

Bahkan mengawali Tahun Baru 2021, masjid yang diresmikan Presiden KH Abdurrahman Wahid pada 10 November 2000 itu memfasilitasi tiga muda-mudi milenial masuk Islam.

Para muallaf itu adalah Ike Handayani Syafuldi (36 tahun), Rexy Jaya Sutanto (24 tahun), dan Adik Joko Subagiyo (30 tahun). Semula tiga anak muda (satu cewek dan dua cowok) itu beragama Kristen. Tapi menemukan cahaya dan kebenaran dalam Islam.

Jumat sebelumnya (16/10/2020), Masjid Nasional Al-Akbar juga menerima lima milenial masuk Islam. Mereka adalah Lala Isnawati, Yunita Endah Permatasari, Ayu Puspita Adi Suyasa, Wildan Julio Armando P. P, dan satu lagi muallaf perempuan.

Bahkan seorang bule, warga Negara Australia bernama Brown Zachary, yang semula atheis juga masuk Islam di masjid yang terletak di Kelurahan Pagesangan Kecamatan Jambangan Surabaya itu. (mma) 

Dua Warga Kepulungan yang Terseret Banjir Bandang Ditemukan Tewas
Kamis, 04 Februari 2021 17:21 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Dua warga Desa Kepulungan Kecamatan Gempol, Kabupaten Pasuruan, yang dilaporkan hilang akibat terseret derasnya arus banjir Rabu (3/2) kemarin, akhirnya ditemukan dalam kondisi tewas, Kamis (4/2) pagi. Korban adalah ...
Kamis, 07 Januari 2021 16:58 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) Kabupaten Pamekasan dalam masa pandemi ini tetap bertekad memberikan wahana hiburan rekreasi sekaligus olahraga, terutama bagi anak-anak dan usia dini.Melalui kapasitas dan potensi...
Sabtu, 27 Februari 2021 06:11 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Perdebatan Dahlan Iskan, wartawan kawakan, dengan Irwan Hidayat, pemilik pabrik jamu Sido Muncul ini menarik. Irwan Hidayat mengaku sukses karena hoki, bukan hasil kerja keras. Tapi Dahlan Iskan menolak, tak percaya...
Senin, 22 Februari 2021 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*58. Warabbuka alghafuuru dzuu alrrahmati law yu-aakhidzuhum bimaa kasabuu la’ajjala lahumu al’adzaaba bal lahum maw’idun lan yajiduu min duunihi maw-ilaanDan Tuhanmu Maha Pengampun, memiliki kasih sayang. ...
Sabtu, 27 Februari 2021 11:53 WIB
Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam tentang kehidupan sehari-hari. Diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A, Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) dan pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Wono...