Dibangun Pengusaha Tiongkok, Pabrik di Morowali Produksi “Nikel Kelas Dua”

Dibangun Pengusaha Tiongkok, Pabrik di Morowali Produksi “Nikel Kelas Dua” Dahlan Iskan

SURABAYA, BANGSAONLINE.com Dahlan Iskan, wartawan yang mantan meteri BUMN, kembali mengulas soal nikel. Kali ini wartawan kawakan itu mengingatkan Elon Musk agar tidak usah ragu soal ketersediaan bahan baku baterai mobil listrik.

Tapi kenapa orang seperti Elon Musk tidak mau memperhitungkan adanya mega-pabrik nikel yang sudah berdiri di Morowali. Yang dibangun dengan gegap-gempita oleh pengusaha Tiongkok itu.

Silakan baca tulisan Dahlan Iskan yang aslinya berjudul Timur Musk di Disway hari ini, Rabu 1 September 2021. Di bawah ini BANGSAONLINE.com menurunkannya secara utuh. Selamat membaca:

ELON MUSK harus mendengar ini. Tujuh tahun lamanya Widodo Sucipto memikirkan teknologi baru pengolahan nikel. Akhirnya berhasil.

Dengan demikian tidak akan ada lagi keraguan seperti yang pernah dikeluhkan Elon Musk: tidak mudah mendapatkan bahan baku yang cukup untuk baterai mobil listrik.

Keluhan itulah yang membuat Tesla tidak jadi membangun pabrik mobil listrik di Indonesia.

Widodo telah membalikkan keraguan orang seperti Elon Musk. Tentu Elon Musk tidak mau memperhitungkan adanya mega-pabrik nikel yang sudah berdiri di Morowali. Yang dibangun dengan gegap-gempita oleh pengusaha Tiongkok itu.

Kurang besar?

Tidak. Pabrik nikel di Morowali itu tidak menghasilkan nikel untuk bahan baku baterai lithium.

Itu beda.

Mega-pabrik di Morowali itu menghasilkan nikel untuk bahan baku stainless steel.

Beda sekali. Segalanya tidak sama. Mulai prosesnya sampai jenis nikel yang dihasilkannya.

Dalam dunia nikel, yang dihasilkan mega-pabrik di Morowali itu disebut "nikel kelas dua"

Yang diperlukan untuk bahan baku baterai adalah "nikel kelas satu". Yang tingkat kemurniannya -tarik napas sampai 99,95 persen.

Sedang untuk bahan baku stainless steel kemurnian nikelnya cukup hanya 10 atau 15 persen.

Widodo tipe orang yang ulet dan setia. Pun sampai umurnya berapa 66 tahun sekarang ini. (bukan 55 tahun seperti Disway kemarin).

Widodo dibantu oleh dua orang Jepang, satu orang Tiongkok, dan satu orang lagi dari Australia.

Tentu tidak hanya Widodo yang tahan uji. Juga Richard Tandiono (RE).

Richard-lah yang membiayai semua penelitian Widodo itu. Termasuk membangun lab-nya di Bogor. Setelah penelitian skala lab dianggap berhasil Richard pula yang membangunkan pabrik skala pilot project.

Ketika penelitian masih di skala lab, Widodo menggunakan alat kecil. Yang cukup untuk mengolah 20 kg tanah yang mengandung nikel.

Begitu skala lab berhasil dibangunlah kiln skala pilot project. Dengan kapasitas 1 ton bahan baku.

Kiln itulah yang dipanaskan sampai 700 derajat Celsius. Bahan bakarnya gas. Hasilnya memuaskan. Seperti yang saya tulis di edisi kemarin.

Bulan Juli lalu, barulah Widodo dan Richard lega. Penelitian itu akhirnya berhasil.

Richard adalah anak pemilik pabrik baterai merek Nipress. Ia cucu pendiri pabrik itu. Nipress adalah pabrik baterai terbesar di Indonesia. Yang sudah mampu ekspor ke lebih 30 negara.

Saya pernah ke Nipress. Beberapa kali. Dulu. Dulu sekali. Delapan tahun lalu. Kala itu saya merayu Richard agar Nipress bersedia memproduksi baterai jenis lithium. Yang sangat diperlukan untuk ide membuat mobil listrik.

Simak berita selengkapnya ...