Sakit Hati Diputus, Pemuda di Kediri Ancam Tusuk Mantan Pacar

Sakit Hati Diputus, Pemuda di Kediri Ancam Tusuk Mantan Pacar Tersangka Ahmad Sulton (kanan) dan barang bukti saat diamankan di Mapolsek Ngadiluwih. foto: ist.

KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Ahmad Sulton (23), warga Kecamatan Kandat, Kabupaten Kediri, harus berurusan dengan polisi. Pemuda yang bekerja sebagai buruh harian lepas ini ditangkap Polsek Ngadiluwih, usai dilaporkan oleh DK (22), mantan pacarnya.

Korban tak terima atas perilaku tersangka yang meresahkan. Di antaranya, melakukan sejumlah teror dan pengancaman kepada korban, baik secara langsung maupun via aplikasi pesan singkat WhatsApp.

Kapolsek Ngadiluwih, AKP Iwan Setyo Budi, menjelaskan awalnya korban dan pelaku memang berpacaran.

“Namun, suatu saat korban kemudian memilih putus dengan pelaku. Akan tetapi, pelaku tak mau dan tak terima diputus oleh korban,” kata Iwan, Kamis (13/1).

Dari situlah, pelaku mulai melakukan aksi pengancaman dan teror kepada korban secara langsung. Bahkan, pelaku sampai nekat mengejar dan menghentikan korban menggunakan motor saat berjalan di Jalan Raya Kediri - Tulungagung, tepatnya di Kecamatan Ngadiluwih Kabupaten Kediri.

"Kemudian pelaku mencabut kunci sepeda motor milik korban, setelah itu pelaku melakukan ancaman dengan cara berkata kepada korban akan menusuk korban," imbuh Iwan.

Tak hanya itu, pelaku juga sempat memasukkan tangan ke dalam saku jaket yang dikenakan korban. Tak pelak, hal itu membuat korban merasa ketakutan.

Simak berita selengkapnya ...