Sukses Renovasi 1.952 Rutilahu dan Bangun 210 Jamban, Khofifah: Terima Kasih Pangdam V Brawijaya

Sukses Renovasi 1.952 Rutilahu dan Bangun 210 Jamban, Khofifah: Terima Kasih Pangdam V Brawijaya Gubernur Khofifah Indar Parawansa bersama Pangdam V Brawijaya Mayjen TNI Nurchahyanto menyerahkan secara simbolis kunci rumah.

NGAWI, BANGSAONLINE.com - Senyum bahagia mengembang di wajah Sumani, warga Dusun Bendo, Desa Tempuran, Kecamatan Paron, Kabupaten Ngawi, saat rumahnya disambangi oleh Gubernur Jawa Timur Indar Parawansa dan , Kamis (4/8/2022).

Pasalnya, rumah Sumani merupakan satu di antara 1.952 rumah warga yang menjadi sasaran program rehabilitasi  menjadi rumah tinggal layak huni. Program itu merupakan kerja sama Pemprov Jatim dengan TNI AD khususnya Kodam V Brawijaya.

Rumah Sumani saat ini telah berubah. Dari yang sebelumnya doyong lantaran hanya berdinding anyaman bambu, kini telah menjadi lebih kuat dengan berdinding bahan kalsiboard. Begitu juga dengan lantai rumahnya, yang semula hanya beralaskan tanah, kini telah terbangun lantai ruangan plester.

"Terima kasih Ibu Gubernur. Bantuan ini telah membantu kami sehingga kami bisa menikmati hunian yang layak dan juga nyaman," kata Sumani.

"Semoga Ibu dapat kebahagiaan dan rejeki sebanyak-banyaknya. Mugi diparingi sehat. Amin. Terima kasih sekali lagi, Bu ," imbuh Sumani.

Sebagaimana diketahui, selain rumah Sumani, total ada 1.952 unit rumah yang dilakukan rehabilitasi oleh Pemprov Jatim dan Kodam V Brawijaya di 11 kabupaten/kota di Jatim.

Hari ini, Kamis (4/8/2022), Gubernur bersama Pangdam V Brawijaya menyerahkan secara simbolis kunci rumah kepada 8 orang perwakilan warga yang rumahnya telah selesai direhabilitasi.

"Alhamdulillah, program rutilahu ini rutin kita laksanakan bersama Kodam V Brawijaya. Ini adalah upaya kita memberikan tempat tinggal yang layak bagi masyarakat, yang terjamin kebersihan dan sanitasinya, sehingga mereka bisa tinggal di rumah yang nyaman dan kualitas kesehatannya juga meningkat," kata Gubernur .

Di Ngawi sendiri ada 177 rumah yang menjadi sasaran rehabilitasi . Sebanyak 177 penerima program tersebut tersebar di 19 kecamatan di seluruh Kabupaten Ngawi.

Lebih lanjut menurutnya, program renovasi () menjadi menjadi rumah tinggal layak huni menjadi bagian penting dalam membangun keberseiringan proses akseleratif atau percepatan pembangunan dari seluruh elemen di Jatim.

Hal itu dikarenakan program renovasi ini juga dilakukan dan melibatkan banyak elemen. Seperti Baznas, pemkab/pemkot maupun aparat TNI yang bekerja sama dengan Pemprov Jatim ini untuk terus menyisir rumah- di Jatim.

“Gotong royong adalah kunci melakukan percepatan pembangunan di semua lini. Dan dengan gotong royong semua pihak dan dalam hal ini jajaran TNI AD, masyarakat dan seluruh Forkopimcam, Pak Kades, Pak Lurah, dan masyarakat, maka hasilnya bisa melebihi standar. Baik waktu pengerjaan lebih cepat, anggarannya, maupun ukurannya,” katanya.

Simak berita selengkapnya ...

Lihat juga video 'DPRKPP Nganjuk Bedah Puluhan RTLH dan Bangun Ratusan Pamsimas':