Hari Radio Nasional, Gubernur Khofifah Minta Elemen Terkait Adaptif

Hari Radio Nasional, Gubernur Khofifah Minta Elemen Terkait Adaptif Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, saat memperingati Hari Radio Nasional.

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Gubernur Jawa Timur, Indar Parawansa, berharap para insan radio dapat segera beradaptasi dan berinovasi menghadapi era digital. Ia mengungkapkan hal tersebut saat memperingati Hari Radio Nasional yang jatuh pada hari ini, Minggu (11/9/2022).

menyebut, radio saat ini harus bisa mengembangkan programnya dan tidak hanya didengarkan semata, tapi juga bisa disaksikan melalui berbagai macam alat seperti ponsel, TV, atau komputer melalui streaming. Bahkan, siaran radio bisa didengarkan dari mana pun dan kapan pun dari berbagai kanal.

“Teknologi streaming ini bahkan membuat radio saat ini tidak hanya bisa didengar tapi juga bisa dilihat melalui gambar. Adapula podcast yang bisa dikembangkan oleh radio melalui multi-platform. Jadi digitalisasi ini harus betul-betul dioptimalkan radio sebagai salah satu media komunikasi massa,” ujarnya di Gedung Negara Grahadi, Surabaya.

Gubernur mengatakan bahwa radio memiliki kekuatan, dan keunggulan dalam hal kecepatan informasi. Menurut dia, teknologi audio atau suara bisa jadi kekuatan dalam menyampaikan informasi ke publik karena lebih praktis dan sederhana daripada media audiovisual, online, atau cetak.

“Kalau TV harus menunggu gambar dan suara diolah, atau di saat media online atau cetak membutuhkan waktu untuk mengetik berita sebelum naik cetak, radio justru bisa langsung mengandalkan rekaman suara atau live via telepon. Jadi radio sebetulnya memiliki potensi tercepat untuk menyampaikan informasi ke publik," tuturnya.

"Jadi informasi yang disampaikan bisa cepat dan langsung. Selain itu pendengar radio ini sangat luas, baik dari segi geografis wilayah, sampai strata sosial,” imbuhnya.

Tidak hanya itu, kata , keunggulan audio atau suara pada radio ini memiliki kekuatan dalam membangun keintiman dengan pendengarnya. Ia menilai, Theatre of mind pada radio menjadi salah satu karakteristik yang dapat menciptakan gambaran dalam imajinasi para pendengarnya dengan kekuatan kata, dan suara ketika penyiar radio terasa dekat dengan para pendengarnya. Bahkan hal yang disampaikan pun seringkali bisa menyentuh imajinasi atau mempengaruhi emosi pendengarnya.

“Baik penyiarnya, musik atau informasi yang disampaikan jadi terasa lebih hangat. Sehingga ketika mendengarkan radio, banyak pendengar yang merasa penyiarnya seperti teman, terasa akrab. Misalnya ketika mendengarkan radio saat sedang berkendara sendiri. Jadi radio ini juga fleksibel karena bisa didengarkan ketika mengerjakan aktivitas lain,” paparnya.

Simak berita selengkapnya ...