Sabtu, 19 Juni 2021 09:21

Menolak Jadi Mustasyar, Kiai Nashihin Hasan: KKNU itu Menyadarkan, Bukan Menandingi

Rabu, 25 November 2020 21:59 WIB
Editor: MMA
Menolak Jadi Mustasyar, Kiai Nashihin Hasan: KKNU itu Menyadarkan, Bukan Menandingi
KH Nashihin Hasan. foto: tebuireng.online

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Ternyata bukan hanya KH Fahmi Amrullah (Gus Fahmi) dan KH Azaim Ibrahimi yang kecewa terhadap manuver KH Agus Solachul Aam Wahib Wahab yang mengklaim Komite Khittah Nahdlatul Ulama 1926 (KKNU-26) telah menjadi lembaga formal, berbadan hukum setara dengan PBNU, dan mendukung Habib Rizieq Shihab. Tapi juga KH Nashihin Hasan yang dalam susunan kepengurusan KKNU-26 tercatat sebagai Mustasyar.

Orang dekat KH Salahuddin Wahid (Gus Sholah) dan KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) itu dalam pernyataan terbukanya yang diberi judul TABAYUN, nengaku tak tahu dengan dengan manuver Gus Aam. 

Bahkan Kiai Nashihin Hasan mengaku tak bersedia duduk sebagai pengurus. “Saya tidak bersedia untuk dicantumkan sebagai Mustasyar,” kata Kiai Nashihin Hasan, Rabu (25/11/2020).

Inilah pernyataan lengkap Kiai Nashihin Hasan:

BACA JUGA : 

Laksamana Sukardi Terbitkan Buku Nunggu Gus Dur dan Taufik Kiemas Wafat?

​Konvensi Capres NU 2024, Cak Imin Tak Bisa Lagi Klaim Capres NU Sendirian

Tokoh Konghucu Bingky Meninggal, Barongsai, Imlek, Cap Go Meh Bisa Digelar Berkat Gus Dur

Yang Tak Lulus TWK KPK Sedang Selidiki Kasus Besar, Inayah Wahid: Gus Dur Belum Tentu Lulus Juga

1. Bahwa, pembentukan KKNU adalah untuk pelurusan dan penegukan Khittoh 26 sebagai kode etik dan landasan berfikir, berperilaku dan berbuat bagi.jama'ah dan jam'iyah NU.

2. Bahwa, keberadaan KKNU merupakan komite (kepanitiaan) bersifat temporer untuk mengingatkan dan menyadarkan bukan untuk "menandingi"

3. Bahwa, setelah dengan seksama membaca selebaran Berita Acara Penyusunan Pengurus Besar Komite Khittoh Nahdlatul Ulama 1926, di group WA Komite Khittoh tgl 25 Nov 2020, maka dengan tetap berserah diri kepada Allsh SWT, bersama ini saya menyatakan:

a) Tidak tahu-menahu atas adanya entitas formal dan struktural KKNU yang berbadan hukum.

b) Saya tidak bersedia untuk dicantumkan sebaga Mustasyar

c) Demi kelangsungan spirit dan ijtihad untuk pelurusan dan peneguhan Khittoh 26 untuk kembalinya NU ke relnya, maka saya akan menyumbangkan fikiran sesuai kemampuan dalam forum informal non-struktural.

Demikian, wallahul muwaffiq wal musta'an ila aqwamit thoriq, wal'afwu minkum

Alfaqir Nashihin Hasan

Seperti diberitakan bangsaonline.com, manuver Gus Aam Wahib Wahab membawa Komite Khittah Nahdlatul Ulama 1926 (KKNU26) mendukung Habib Rizieq Shihab menuai kontroversi. Apalagi Gus Aam – panggilan cucu pendiri NU KH Abdul Wahab Hasbullah – itu mengklaim bahwa KKNU26 sudah menjadi lembaga formal, berbadan hukum, dan setara dengan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU).

KH Fahmi Amrullah (Gus Fahmi), cucu Hadratussyaikh KH. M. Hasyim Asy’ari, menilai bahwa manuver Gus Aam itu sudah tak sesuai dengan garis KH Salahuddin Wahid (Gus Sholah) ketika mendirikan KKNU26. Karena itu, Kepala Pondok Putri Pesantren Tebuireng Jombang Jawa Timur itu secara terbuka menyatakan tak bisa aktif di KKNU26, jika arahnya tak sesuai dengan garis Gus Sholah.

Kepada bangsaonline.com, Gus Fahmi juga mengaku bertemu KH Azaim Ibrahimi, pengasuh Pondok Pesantren Salafiyah Syafiiyah Sukorejo Situbondo. “Tadi malam juga sempat silaturahmi ke Kiai Azaim. Kami sempat membahas KKNU. Intinya nama kami dicatut tanpa izin. Tentu kami kecewa. Maka kami abaikan saja,” tutur Gus Fahmi, Rabu (25/11/2020).

Kiai Azaim juga mengaku menolak dimasukkan di KKNU versi Gus Aam. “Saya sudah menolak dengan baik dan tidak mengisi formulir yang mereka ajukan,” kata Kiai Azaim.

KKNU26 semula didirikan Gus Sholah dan para kiai pada 2018. Gus Sholah mendirikan KKNU26 sebagai gerakan moral karena cucu pendiri NU Hadratussyaikh KHM Hasyim Asy'ari itu menilai PBNU sering terjebak pada politik praktis dan money politics. Karena itu Gus Sholah - baik lewat KKNU26 maupun secara personal - sering melancarkan kritik dan kontrol terhadap PBNU terutama lewat media massa, baik pernyataan maupun tulisan. (MMA)

Gelar Pertemuan, Anggota Gapoktan Sumber Rejeki Lengserkan Sumadi dari Jabatan Ketua
Sabtu, 19 Juni 2021 00:20 WIB
NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Gelar Pertemuan, Anggota Gapoktan Sumber Rejeki Lengserkan Sumadi dari Jabatan Ketua, Ketua Gapoktan Sumber Rejeki, Sumadi, dilengserkan dari jabatannya oleh puluhan anggota, Kamis kemarin. Ini setelah puluhan anggota...
Jumat, 04 Juni 2021 10:27 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Bukit Kehi, destinasi wisata yang satu ini berada di Kota Pamekasan. Bukit Kehi menawarkan pemandangan daerah pegunungan yang hijau mempesona. Pengunjung bahkan bisa berenang di sejuknya hawa pegunungan di pulau gar...
Sabtu, 19 Juni 2021 07:53 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Presiden Abraham Lincoln menjadi tonggak sejarah bagi penghapusan perbudakan di Amerika Serikat (AS). Salah satu legacy Lincoln adalah UU anti diskriminasi.Kini terhapusnya perbudakan itu dijadikan hari kemerdekaan. Terut...
Minggu, 16 Mei 2021 06:58 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*65. fawajadaa ‘abdan min ‘ibaadinaa aataynaahu rahmatan min ‘indinaa wa’allamnaahu min ladunnaa ‘ilmaanLalu mereka berdua bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berika...
Jumat, 18 Juni 2021 10:01 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke [email protected] Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<&l...