Selasa, 02 Maret 2021 14:46

​Penyebutan Neo Khawarij Pecah Belah NU, Kembali ke Khittah 26 Keputusan Muktamar ke-27

Jumat, 04 Desember 2020 19:37 WIB
Editor: Tim
​Penyebutan Neo Khawarij Pecah Belah NU, Kembali ke Khittah 26 Keputusan Muktamar ke-27
Dr KH Husnul Khuluq. foto: bangsaonline.com

GRESIK, BANGSAONLINE.com - Penyebutan Neo Khawarij NU terhadap kader NU kritis terhadap PBNU yang dilakukan KH Imam Jazuli sangat disayangkan oleh Dr. KH. Husnul Khuluq, mantan ketua PCNU Gresik Jawa Timur. Menurut Kiai Husnul Khuluq, sikap Kiai Imam Jazuli itu sangat tidak etis. Sebab tidak hanya menimbulkan asumsi bahwa ada kader NU yang menyimpang, tapi juga memecah belah NU.

“Penyebutan Neo Khowarij atau Khowarij gaya baru akan membangun pemikiran bahwa ada yang keluar dari garis perjuangan NU. Padahal semua itu tidak ada. Buktinya, semua warga NU tetap berakidah, berfiqih, dan bertasawwuf yang sama. Munculnya istilah itu justru akan memecah belah persatuan dan kesatuan di internal NU,” kata Kiai Husnul Khuluq dalam keterangan tertulis yang direrima BANGSAONLINE.com, Jumat (4/12/2020).

Menurut dia, harus dibedakan antara gerakan moral kultural dan struktural. Gerakan moral – kata Kiai Husnul Khuluq, harus tetap dilakukan untuk menjaga agar perjuangan NU tetap berada dalam khittahnya.

“Saya sendiri sangat tidak setuju dengan gerakan (KKNU) struktural. Al-Maghfur lahu Abah KH Salahuddin Wahid (Gus Sholah) dengan tegas mengatakan perjuangan ini adalah perjuangan moral untuk mengawal jalannya NU dan ini menjadi tugas kita bersama,” kata Kiai Husnul Khuluq yang mantan Sekda Gresik.

Mantan ketua PCNU Gresik tiga periode itu menyayangkan tulisan Kiai Imam Jazuli yang terkesan asal-asalan semata untuk menyerang kelompok yang tak sejalan. Ia mencontohkan, dalam tulisan Kiai Imam Jazuli yang berjudul “Fenomena Neo Khowarij NU dan Khittoh 1926” itu disebutkan "...Dalam hemat penulis, gagasan kembali ke Khittah 1926 dari lingkungan internal...".

“Saya tidak tahu apa ini kesalahan tulis atau gimana. Padahal Kembali ke Khittah NU 1926 ini keputusan Muktamar ke-27 tahun 1984 di Situbondo. Dalam Khittah sudah ditegaskan bagaimana berpikir, bersikap, dan bertindak bagi warga NU. Kita semua Insyaallah paham,” tegasnya.

Ia juga mempersoalkan tulisan Kiai Imam Jazuli yang menyebut: "..Jarak pemisah antara sosial dan politik hanyalah jarak imajiner, konseptual dan teoritis..".

Menurut Kiai Husnul Khuluq, memang benar bahwa politik tidak bisa dipisahkan dari NU, tetapi politik kebangsaan bukan politik praktis.

“Sudah ada ketentuan politik NU yang menjadi acuan setiap warga NU. Di situ diatur bagaimana NU dalam kehidupan berbangsa dan bernegara, nilai dan norma yang dianut, menyalurkan aspirasi politik, membangun komunikasi politik. Tapi sekai lagi, bukan politik praktis,” katanya. (tim)

Dua Warga Kepulungan yang Terseret Banjir Bandang Ditemukan Tewas
Kamis, 04 Februari 2021 17:21 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Dua warga Desa Kepulungan Kecamatan Gempol, Kabupaten Pasuruan, yang dilaporkan hilang akibat terseret derasnya arus banjir Rabu (3/2) kemarin, akhirnya ditemukan dalam kondisi tewas, Kamis (4/2) pagi. Korban adalah ...
Kamis, 07 Januari 2021 16:58 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) Kabupaten Pamekasan dalam masa pandemi ini tetap bertekad memberikan wahana hiburan rekreasi sekaligus olahraga, terutama bagi anak-anak dan usia dini.Melalui kapasitas dan potensi...
Selasa, 02 Maret 2021 10:04 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Para tokoh konservatif di-bully. Gara-gara mereka dikabarkan menyembah berhala emas Donald Trump. Ini mengingatkan pada kasus jaman Nabi Musa. Tapi pendeta Tommy Zegan, sang pembuat patung membantah. Lalu bagaimana...
Senin, 22 Februari 2021 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*58. Warabbuka alghafuuru dzuu alrrahmati law yu-aakhidzuhum bimaa kasabuu la’ajjala lahumu al’adzaaba bal lahum maw’idun lan yajiduu min duunihi maw-ilaanDan Tuhanmu Maha Pengampun, memiliki kasih sayang. ...
Sabtu, 27 Februari 2021 11:53 WIB
Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam tentang kehidupan sehari-hari. Diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A, Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) dan pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Wono...