Rabu, 21 April 2021 12:10

Usai Aborsi dengan Minum Obat, ABG ini Masukkan Janin Berumur Lima Bulan ke Kuali

Rabu, 03 Maret 2021 13:02 WIB
Editor: Revol Afkar
Wartawan: Soffan Soffa
Usai Aborsi dengan Minum Obat, ABG ini Masukkan Janin Berumur Lima Bulan ke Kuali
Kedua tersangka saat dihadirkan dalam rilis di Mapolres Mojokerto Kota. Keduanya juga diminta mempraktikkan proses aborsi dan penguburan janin.

MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com - Pasangan bukan suami-istri usia belasan tahun (ABG) terpaksa diamanakan anggota Unit PPA Satreskrim Polres Mojokerto Kota, Rabu (03/03), dengan tuduhan kasus aborsi hingga mengakibatkan janin usia lima bulan tewas. Kedua ABG itu yakni DF (19) warga Kecamatan Magersari Kota Mojokerto, dan SG (19) warga Kecamatan Sooko Kabupaten Mojokerto.

Kapolres Mojokerto Kota AKBP Deddy Supriyadi menjelaskan, terungkapnya kasus aborsi yang dilakukan sejoli ini berawal dari razia kos-kosan yang dilakukan Satuan Sabhara Polres Mojokerto Kota bersama Satpol PP di wilayah Kranggan, Kota Mojokerto, Kamis (04/02) malam.

“Saat razia, DF ditemukan di kosan tersebut, kemudian dilakukan penggeledahan dan menemukan HP yang terdapat foto janin,” ujar kapolres, Rabu (03/03).

Dari pengakuan tersangka, janin tersebut merupakan hasil aborsi dengan kekasihnya yang berinisial SG. Unit PPA Satreskrim Polres Mojokerto Kota kemudian menindaklanjuti kasus ini dengan melakukan penyelidikan di kediaman pelaku DF. Hasilnya, petugas berhasil menemukan obat aborsi merk Misoprostol yang diakui sisa obat yang diminum SG.

BACA JUGA: Nenek Mrs X yang Ngambang di Sumber Alami Punggul, Ternyata Korban Pemerkosaan dan Pembunuhan

BACA JUGA : 

​Didatangi Gus Barra, Dibantu Uang, Beras, dan Mie, Ninik yang Rumahnya Terbakar Nangis Haru

Cegah Sebaran Covid-19, Samapta Polres Mojokerto Kota Gelar Penyemprotan Disinfektan

Peringati Hari Hemofilia Sedunia, Wali Kota Ning Ita Bersama Kapolres Mojokerto Kota Donor Darah

Pimpin Operasi Yustisi, Kapolres Mojokerto Kota Imbau Jangan Mudik

Kasus aborsi ini sendiri terjadi pada Sabtu (16/01/2021) di kamar milik tersangka DF. Alasan keduanya melakukan aborsi, karena malu dan takut lantaran hamil sebelum nikah.

Keduanya sepakat menggugurkan janinnya, dengan memesan obat aborsi secara online. Pada Sabtu (16/01) pukul 14.00 WIB di dalam kamar DF, tersangka SG meminum lima butir obat. Sepuluh jam kemudian atau sekitar pukul 22.00 WIB, obatnya mulai bereaksi. Tersangka merasakan meriang dan sakit pada perut.

Satu jam kemudian, vagina SG mengalami pembukaan secara sempurna. Pada pukul 00.15 WIB janin berjenis laki-laki yang sudah meninggal itu kemudian berangsur-angsur keluar.

“Lalu janin tersebut dimandikan di dalam ember oleh tersangka DF dengan air hangat yang sudah disiapkan,” imbuhnya.

Janin itu kemudian dimasukkan ke dalam tempat yang biasa digunakan untuk menanam tali pusar (kuali) sebelum dikubur di samping rumah tersangka DF. Akibat perbuatannya, kedua tersangka dijerat pasal 194 Undang-Undang RI No 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan dengan hukuman 10 tahun penjara dan denda Rp 1 miliar. (sof/rev)

​Adu Hebat Tiga Presiden, Anekdot Gus Dur Edisi Ramadan (9)
Selasa, 20 April 2021 23:55 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Presiden Gus Dur mengajak jalan-jalan Presiden Amerika Serikat Bill Clinton dan Presiden Prancis Jacques Shirac. Mereka pun naik pesawat terbang. Sambil ngobrol santai, mereka saling mengunggulkan negaranya masing-ma...
Jumat, 16 April 2021 16:59 WIB
BANYUWANGI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Banyuwangi memiliki cara menarik untuk memelihara infrastruktur fisiknya. Salah satunya, dengan menggelar festival kuliner di sepanjang pinggiran saluran primer Dam Limo, Kecamatan Tegaldlimo be...
Rabu, 21 April 2021 06:05 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Mengerikan. Mobil mewah Tesla terbakar. Yang menjadi misteri, tak ditemukan mayat di kursi kemudi. Mayat hanya ditemukan di kursi samping dan jok belakang.Apa sistem autopilot yang jadi kebanggaan Tesla tidak berfung...
Selasa, 20 April 2021 00:09 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*60. Wa-idz qaala muusaa lifataahu laa abrahu hattaa ablugha majma’a albahrayni aw amdhiya huqubaanDan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada pembantunya, “Aku tidak akan berhenti (berjalan) sebelum sampai ke ...
Minggu, 18 April 2021 12:17 WIB
Memasuki Bulan Ramadan dan ibadah puasa, rubrik ini akan menjawab pertanyaan soal-soal puasa. Tanya-Jawab tetap akan diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA)...