Kamis, 15 April 2021 02:10

Warga Berebut Sisa Makanan Kiai Asep dan Minta Suwuk, Ini Respon Pengasuh PP Amantul Ummah itu

Senin, 15 Maret 2021 21:40 WIB
Editor: mma
Wartawan: M Mas'ud Adnan
Warga Berebut Sisa Makanan Kiai Asep dan Minta Suwuk, Ini Respon Pengasuh PP Amantul Ummah itu
Prof. Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim, M.A., saat memimpin istighatsah dan doa bersama di Pondok Pesantren Nurul Qomar di Dusun Pembuwun Desa Suwun Sejati Kecamatan Narmada Kabupaten Lombok Barat, Sabtu (13/3/2021). Tampak banyak botol terbuka berisi air sebagai washilah doa yang dipimpin Kiai Asep Saifuddin Chalim. foto: mma/ bangsaonline.com

MATARAM, BANGSAONLINE.com - Kehadiran Prof. Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim, M.A. di Nusa Tenggara Barat (NTB) ternyata tidak hanya mendapat sambutan hangat, tapi juga menimbulkan harapan bagi warga di wilayah berpenduduk 5.126 juta jiwa tersebut. Banyak sekali warga NTB berebut “barakah” dari putra KH Abdul Chalim Leuwimunding Jawa Barat, salah satu kiai pendiri Nahdlatul Ulama (NU) itu.

BANGSAONLINE.com yang mengikuti rombongan Kiai Asep ke NTB selama empat hari (mulai Jumat hingga Senin, 12 - 15 Maret 2021) mencatat berapa peristiwa unik dalam berbagai acara pertemuan. Warga tidak hanya berebut mencium tangan Kiai Asep, tapi juga banyak yang berebut sisa minuman dan makanannya. 

Setidaknya, inilah yang terjadi saat Kiai Asep memimpin istighatsah dan doa bersama di Pondok Pesantren Nurul Qomar di Dusun Pembuwun Desa Suwun Sejati Kecamatan Narmada Kabupaten Lombok Barat.

Usai mimpin istighatsah, Kiai Asep beserta rombongan, di antaranya Rektor Universitas Nahdlatul Ulama (UNU) dan Ketua PW Pergunu NTB Dr. Baiq Mulianah, dijamu hidangan berbagai makanan dan minuman oleh sang pengasuh pesantren. Nah, saat makan itulah ada seseorang yang terus berdiri di belakang Kiai Asep. Ia mencermati Kiai Asep yang sedang makan.

BACA JUGA : 

Lewat ASC Foundation, ​Kiai Asep Siapkan Sedekah 200 Ton Beras, Puluhan Ribu Sarung dan Uang

Berbagi Rasa di Bulan Suci, Kiai Asep Gelar Bukber dan Berikan Santunan di 18 Kecamatan

Gempa Bumi di Malang, Kiai Asep Ajak Para Kiai Muhasabah dengan Ayat Ini

Terobosan Baru, Tolak Sumbangan, ASC Foundation Hanya Memberi untuk Berbagi

Usai mimpin istighatsah, Kiai Asep beserta rombongan, di antaranya Rektor Universitas Nahdlatul Ulama (UNU) dan Ketua PW Pergunu NTB Dr. Baiq Mulianah, dijamu hidangan berbagai makanan dan minuman oleh sang pengasuh pesantren. Nah, saat makan itulah ada seseorang yang terus berdiri di belakang Kiai Asep. Ia mencermati Kiai Asep yang sedang makan.

Begitu Kiai Asep usai makan, piring bekas makanan Kiai Asep langsung diambil. “Ini barakah,” kata orang tersebut bangga setelah berhasil mengambil piring bekas tempat makanan Kiai Asep.

Lain lagi saat Kiai Asep dijamu makan di Pondok Pesantren NU Al-Manshuriyah Ta'limusshibyan Sengkang Bonder Praya Barat Lombok Tengah NTB. Seorang berpakaian jubah putih tiba-tiba menyodorkan jeruk yang sudah dikupas. Ia minta agar jeruk itu disuwuk atau didoakan oleh Kiai Asep. Kiai Asep langsung meniup sambil berdoa, lalu diberikan kembali pada pria berjubah itu. Saat itu juga jeruk tersebut langsung dimakan oleh pria berjubah itu, sementara sebagian dibagikan kepada temannya.

Beberapa orang juga ada yang membawa air dalam botol terbuka. Mereka minta agar air dalam botol itu didoakan oleh Kiai Asep. Mereka menganggap air yang sudah didoakan Kiai Asep itu jadi washilah kesembuhan dari penyakit, di samping juga dijadikan air barakah.

Yang juga unik, banyak ibu-ibu membawa anak-anaknya yang masih balita. Mereka minta agar para balita itu didoakan oleh Kiai Asep. Kiai miliarder yang dermawan itu lalu meniup ubun-ubun para balita tersebut sambil berdoa.

Ternyata sebagian ibu-ibu itu tidak hanya minta anaknya didoakan, tapi juga berebut foto bersama Kiai Asep.

(Prof. Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim dan Bupati Lombok Tengah Lalu Pathul Bari (kanan) di kantor PCNU Lombok Tengah NTB. foto: mma/ bangsaonline.com)

Kharisma Kiai Asep memang besar. Bahkan beberapa tokoh dan pejabat juga minta didoakan oleh Kiai Asep. Di antaranya Bupati Lombok Tengah Lalu Pathul Bari. Ini terjadi saat Kiai Asep memberikan taushiah di Kantor PCNU Lombok Tengah NTB.

Saat itu Bupati Pathul Bari memimpin sendiri pertemuan tersebut dengan ceramah tunggal Kiai Asep. Saat itu hadir Rais Syuriah PCNU Lombok Tengah KH Maarif Mukmin, Rektor Universitas Nadlatul Ulama (NU) NTB Dr. Baiq Mulianah, dan para pengurus Banom NU.

Pada akhir acara, Bupati Pathul Bari minta agar didoakan oleh Kiai Asep. Pengasuh Pondok Pesantren Amanatul Ummah Surabaya dan Pacet Mojoketo Jawa Timur itu pun langsung memimpin doa, termasuk mendoakan Bupati Pathul Bari.

Lalu bagaimana tanggapan Kiai Asep atas perilaku orang-orang yang minta barakah doa tersebut? “Saya malu dianggap wali,” kata Kiai Asep kepada BANGSAONLINE.com sembari tersenyum saat naik lift hotel usai acara, Ahad (14/3/2021).

Memang, setiap Kiai Asep hadir ke berbagai daerah selalu masyarakat berebut minta didoakan. Namun tren minta doa itu tidak hanya terjadi di luar Jawa, tapi juga di Jawa Timur. Bahkan juga di Pondok Pesantren Amanatul Ummah sendiri. Banyak tamu dan wali santri yang minta barakah doa.

Yang pasti, Kiai Asep tidak hanya banyak mendoakan orang, tapi juga banyak meryedekahkan hartanya bagi banyak orang. (mma) 

Kecelakaan di Jemursari Surabaya, Mobil Kijang Innova Terguling Masuk Sungai
Rabu, 14 April 2021 22:12 WIB
SURABAYA, BANGASONLINE.COM - Kecelakaan tunggal terjadi di Jalan Jemursari, Surabaya. Sebuah mobil Toyota Kijang Innova nopol N 371 VA terjun ke sungai Jemursari hingga terguling.Peristiwa ini terjadi Rabu (14/4) petang sekira pukul 18.15 WIB, t...
Minggu, 11 April 2021 18:27 WIB
KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kediri melalui Dinas Pariwisata dan Kebudayaan mulai Sabtu (10/4) kemarin melakukan uji coba pembukaan tempat wisata andalan Kabupaten Kediri. Di antaranya Wisata Besuki Irenggolo yang te...
Rabu, 14 April 2021 05:44 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Ini fenomena menarik. Ternyata dimatikannya Vaksin Nusantara justru memantik kepercayaan para tokoh nasional, dokter, dan para anggota DPR RI. Mereka ramai-ramai antre untuk Vaksin Nusantara. Benarkah mereka leb...
Senin, 22 Februari 2021 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*58. Warabbuka alghafuuru dzuu alrrahmati law yu-aakhidzuhum bimaa kasabuu la’ajjala lahumu al’adzaaba bal lahum maw’idun lan yajiduu min duunihi maw-ilaanDan Tuhanmu Maha Pengampun, memiliki kasih sayang. ...
Jumat, 09 April 2021 09:59 WIB
Memasuki Bulan Ramadan dan ibadah puasa, rubrik ini akan menjawab pertanyaan soal-soal puasa. Tanya-Jawab tetap akan diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A., Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA)...