Kamis, 29 Juli 2021 11:45

Tekan Global Warming, Cak Ji Pimpin Penanaman Pohon Kemiri Sunan di Green Belt TPA Benowo

Rabu, 16 Juni 2021 19:50 WIB
Editor: Nizar Rosyidi
Wartawan: Yudi Arianto
Tekan Global Warming, Cak Ji Pimpin Penanaman Pohon Kemiri Sunan di Green Belt TPA Benowo
Wakil Wali Kota Surabaya Armuji memimpin langsung kegiatan penanaman ratusan pohon kemiri sunan di Green Belt Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Sampah Benowo Surabaya, Sabtu (11/6/2021).

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Ratusan pohon kemiri sunan ditanam di Green Belt Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Sampah Benowo Surabaya, Sabtu (11/6/2021). Wakil Wali Kota Surabaya Armuji memimpin langsung kegiatan penghijauan ini. Selain bertujuan untuk penghijauan, pohon kemiri sunan juga dinilai efektif meminimalisir bau tidak sedap serta mengurangi dampak global warming.

Bersama puluhan anak-anak milenial, wakil wali kota yang akrab disapa Cak Ji ini ingin memberikan contoh di samping mengajak warga Surabaya agar peduli terhadap lingkungan. Salah satunya dengan menggalang kegiatan positif seperti penanaman pohon.

"Rangkaian tanam pohon ini untuk bisa memberikan contoh terutama anak-anak milenial agar punya kepedulian (lingkungan) untuk masa depan bangsa dan kota kita," kata Cak Ji di sela kegiatan penanaman pohon.

Apalagi, pohon kemiri sunan yang ditanam dapat menghasilkan bahan baku untuk biogas. Potensi terbesarnya berada pada inti biji yang dapat diproses menjadi minyak kemiri dan digunakan sebagai sumber energi alternatif pengganti solar.

BACA JUGA : 

Mulai Hari Ini, Rumah Sehat Surabaya untuk Warga Isoman Resmi Beroperasi

Ikhtiar Tangani Covid-19, Berbagai Perusahaan Kumpulkan Bantuan di Balai Kota Surabaya

Gotong Royong Lindungi Warga, Sejumlah RW di Surabaya Siapkan Ruang Isoman

Efek Tambah RS Baru, BOR Rumah Sakit di Kota Surabaya Turun 7 Persen

Pohon ini pun juga cocok apabila digunakan sebagai tanaman konservasi. Hal ini didukung dengan daunnya yang lebat, akar kuat, dan sangat cocok apabila ditanam di tanah yang kritis. "Di samping mereka (pohon kemiri) bisa meredam panas juga menghasilkan buah yang namanya kemiri. Nah, kemiri ini untuk biogas," ungkap Cak Ji.

Tak hanya melakukan penanaman pohon kemiri sunan di Green Belt TPA Benowo. Cak Ji juga mengaku bahwa pihaknya bakal berencana menanam pohon ini di sepanjang aliran sungai. Menurut dia, pohon kemiri sunan dipilih karena akarnya kuat dan mendalam sehingga cocok digunakan untuk menahan erosi.

"Nanti di sepanjang sungai, baik itu di Jagir atau di mana kita akan menanam itu. Di samping untuk menahan erosi," kata Cak Ji.

Di waktu yang sama, Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Kebersihan dan Ruang Terbuka Hijau (DKRTH) Kota Surabaya Anna Fajrihatin menjelaskan, setidaknya ada 200 pohon kemiri yang ditanam di Green Belt TPA Benowo. Ratusan pohon kemiri ini merupakan bantuan dari CV Energi Baru Santosa. "Jadi pohon kemiri ini saya coba tanam 200, nanti rencana 2.000 pohon yang ditanam," kata Anna.

Anna menyebut bahwa pohon kemiri sunan juga efektif menekan bau tidak sedap. Ini berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan beberapa komunitas pecinta tanaman. Terlebih, buah dari kemiri juga dapat diolah untuk menjadi bahan bakar nabati.

"Menurut penelitian kemiri dapat mengurangi bau. Jadi teman-teman yang pecinta tanaman itu sudah melakukan kajian itu," terang Anna.

Sementara itu, Komisaris CV Energi Baru Santosa, Budi Santosa mengaku bangga memiliki Kota Surabaya yang menjadi percontohan bagi kota/kabupaten lain. Salah satunya adalah mengenai upaya penghijauan. Makanya dia mendukung betul upaya yang dilakukan Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya.

"Ada 200 pohon (yang ditanam). Kami ada sedia 1.000 pohon yang cukup besar, kalau seluruhnya ada 2.000 pohon," kata Budi.

Dia mengakui, sebelumnya memang telah melakukan penelitian terhadap pohon kemiri sunan. Berdasarkan penelitian yang dilakukan, pohon kemiri sunan rupanya memiliki banyak manfaat dan belum diketahui masyarakat luas. "Kami memang meneliti tanaman ini dan banyak memberikan manfaat yang selama ini belum banyak diperkenalkan," katanya.

Selain melakukan penelitian, Budi menyebut, beberapa jurnal ilmiah internasional juga telah banyak membahas terkait kandungan buah dari pohon kemiri sunan. Berdasarkan penelitian, kandungan dari buah pohon ini hampir sama dengan tanaman jarak.

"Tanaman ini bisa sebagai bio alternatif. Kemiri sunan manfaatnya jauh lebih tinggi daripada tanaman jarak, karena dari prosesnya sangat mudah dan hasilnya lebih tinggi," pungkasnya. (ian/zar)

Warga Sambisari dan Manukan Kulon Menolak Sekolah Dijadikan Tempat Isolasi Pasien Corona
Senin, 26 Juli 2021 19:36 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Korban Covid-19 yang terus berjatuhan mendorong Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya memperluas tempat isolasi pasien yang sedang terpapar virus corona. Berbagai fasilitas gedung – termasuk sekolah – direncana...
Kamis, 15 Juli 2021 06:50 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Ini ide baru. Untuk menyiasati pandemi. Menggelar resepsi pernikahan di dalam bus. Wow.Lalu bagaimana dengan penghulunya? Silakan baca tulisan wartawan terkemuka Dahlan Iskan di  Disway, HARIAN BANGSA dan B...
Selasa, 27 Juli 2021 06:32 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Mayat korban covid yang perlu dibakar – sesuai keyakinan mereka – terus bertambah. Bahkan menumpuk. Sampai perusahaan jasa pembakaran mayat kewalahan. Celakanya, hukum kapitalis justru dipraktikkan dalam pe...
Kamis, 15 Juli 2021 12:37 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*66. Qaala lahu muusaa hal attabi’uka ‘alaa an tu’allimani mimmaa ‘ullimta rusydaanMusa berkata kepadanya, “Bolehkah aku mengikutimu agar engkau mengajarkan kepadaku (ilmu yang benar) yang telah diajark...
Sabtu, 17 Juli 2021 10:23 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke [email protected] Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<...