SPAM di Desa Talango Tak Beroperasi dan Tempati Lahan Warga, Warga Somasi DPRKP Cipta Karya

SPAM di Desa Talango Tak Beroperasi dan Tempati Lahan Warga, Warga Somasi DPRKP Cipta Karya Prasasti kegiatan sistem penyediaan air minum (SPAM) di Sumenep.

SUMENEP, BANGSAONLINE.com - Sejumlah warga dari Dusun Monggu, , Kecamatan Talango, Sumenep, mempertanyakan keberadaan proyek pembangunan sistem pengadaan air minum () yang dibangun di atas tanah milik Mad Enor, warga desa setempat. Sebab, Mad Enor belum mendapat ganti rugi terkait pemanfaatan lahan miliknya untuk proyek senilai Rp370 juta dari APBD itu.

“Hingga detik ini, kami orang yang memiliki tanah yang ditempati proyek pembangunan sistem pengadaaan air minum () berupa tandon belum dapat penjelasan dan belum ada pengganti dari pihak manapun. Padahal, itu tanah milik kami yang hanya secuil, dan satu-satunya yang saya punya, untuk itu kami minta penjelasan dan kejelasannya,” kata Mad Enor.

Untuk mempertanyakan ganti rugi tersebut, Mad Enor bersama puluhan warga lainnya melayangkan somasi kepada Dinas Perumahan Rakyat, Kawasan Permukiman dan Cipta Karya .

Dalam somasinya, warga bertanya tentang keberadan proyek tersebut yang tidak kunjung beroperasi sejak rampung dibangun 8 bulan lalu.

“Kami masyarakat Dusun Monggu bertanya-tanya tentang keberadaan proyek yang menghabiskan dana ratusan juta itu kapan akan dioperasikan, kami ingin segera menikmatinya. Sebab, proyek tersebut menghabiskan dana pemerintah yang lumayan besar,” ujarnya Mustahawi (40) yang mengaku sebagai koordinator warga kepada BANGSAONLINE.com, Senin (18/10).

Simak berita selengkapnya ...