Bahas Dekadensi Moral, Ulama dari Berbagai Negara Timteng Kumpul di Kampus IKHAC Mojokerto

Bahas Dekadensi Moral, Ulama dari Berbagai Negara Timteng Kumpul di Kampus IKHAC Mojokerto Suasana acara konferensi internasional bertajuk Spiritual Education as Countermeasure to Moral Decadences in the Midst of Social Phenomenon di Kampus IKHAC Pacet Mojokerto Jawa Timur, Sabtu hingga Ahad (12-13/11/2022). Foto: MMA/bangsaonline.com

MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com – Sejumlah ulama internasional Timur Tengah (Timteng) berkumpul di Institut Pesantren KH Abdul Chalim (IKHAC) Pacet Jawa Timur, Sabtu hingga Ahad (12-13/11/2022). Mereka menjadi pembicara dalam konferensi internasional bertajuk Spiritual Education as Countermeasure to Moral Decadences in the Midst of Social Phenomenon. Yakni pendidikan spiritual sebagai penanggulangan di tengah fenomena sosial.

Acara itu dikemas dalam Internasional Conference On Research and Community Services (ICORCS) 2022 ke-2. Sebelumnya, IKHAC juga pernah menggelar ICORCS dengan tema 'Strengthening Islamic Humanism in the Context of Society' atau penguatan humanisme Islam dalam kontek sosial. Acara itu digelar di Kampus IKHAC, Sabtu-Minggu (25-26/6/2022).

“Memang kita gelar dua kali dalam setahun. Salah satu tujuannya untuk membuka wawasan mahasiswa,” kata Prof Dr KH Asep Saifuddin Chalim, MA, pendiri dan pembina IKHAC kepada BANGSAONLINE.com di sela-sela acara.

Selain itu, tentu juga dalam rangka peningkatan kualitas mahasiswa dan IKHAC sendiri. Terutama dalam menyongsong terwujudnya pembangunan International University.

Menurut Kiai Asep, para nara sumber kali ini sangat istimewa. Ketua Umum Pengurus Pusat (PP) Persatuan Guru Nahdlatul Ulama (Pergunu) itu menjelaskan bahwa ulama-ulama itu sangat populer di .

“Beliau-beliau itu dikenal sebagai ulama waliyullah. Mukanya bersih-bersih,” kata Kiai Asep kepada BANGSAONLINE.com saat ulama itu berada di salah satu kediaman putrinya, Ning Imah, di Pesantren Amanatul Ummah Jalan Siwalankerto Utara Surabaya. Ning Imah adalah istri Dr Mauhiburrohman (Gus Muhib) yang menjabat Rektor IKHAC.

Seperti diberitakan BANGSAONLINE.com, Sabtu (12/11/2022), konferensi internasional itu mengundang puluhan ulama besar dan cendekiawan muslim internasional dari sejumlah negara. Mereka dijadwalkan mempresentasikan pemikirannya di bidang tafsir, tasawuf, ilmu pengetahuan Islam dan pendidikan Islam. Mereka datang dari 4 negara yakni Maroko, Mesir, Sudan dan Syria.

(Peserta Konferensi Internasional yang digelar di IKHAC Pacet , Sabtu hingga Ahad (12-13/11/2022). Foto: bangsaonline.com)

Mereka adalah Syaikh Dr. Fathi Abdurrahman Hijazi (Al-Azhar University), Syaikh Dr. Muhammad Muhanna ( Al-Azhar University), Syaikh Dr. Yusri Rushdi Jabr Al Hasani (Al-Azhar University), Syaikh Muhammad Ahamad Khotib (Syiria), Syaikh Barqawi (Al-Azhar University), dan Syaikh Ahmad Siddiq (Sudan)

Lalu, Syaikh Dr Syarif Dhou, Syaikh Hassan Al Haj (Sudan), Syaikh Dr. Muhammad Chosy (Maroco), Syaikh Dr. Muhammad Al Romy (Maroco), dan Syaikh Dr. Idris Al Mansyuri (Maroco).

Syaikh Muhammad Ahmad Khotib dari Syria yang tampil pada sesi kedua banyak memaparkan tentang akhlak Islam, terutama akhlak Rasulullah SAW. Ia menekankan pentingnya mempelajari akhlak Nabi Muhammad. Menurut dia, seorang yang belajar akhlak Islam akan setia pada Islam.

Simak berita selengkapnya ...

Lihat juga video 'Sedekah dan Zakat Rp 8 M, Kiai Asep Tak Punya Uang, Jika Tak Gemar Bersedekah':