Alami KDRT, Seorang Guru di Buduran Sidoarjo Laporkan Suaminya ke Polisi

Alami KDRT, Seorang Guru di Buduran Sidoarjo Laporkan Suaminya ke Polisi Korban Esya saat menunjukkan bukti laporannya ke awak media.

SIDOARJO, BANGSAONLINE.com - Setelah dua kali mengalami dugaan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) oleh Ris (44) suaminya, Esya (40) warga Buduran melaporkan kejadian tersebut ke polisi.

Diketahui, Ris merupakan salah satu aparat desa yang tempat tinggalnya. Sementara Esya, tidak merasa khawatir akan berujung perpisahan dengan suaminya yang menurutnya selalu main tangan dan sudah tidak setia.

"Saya sudah merasa tidak dihargai sebagai istri lagi," ucap Esya didampingi penasehat hukumnya Roni SH, Sabtu (4/11/2023).

Esya menceritakan, KDRT yang dilakukan oleh suaminya, sudah terjadi 3 kali. Pertama di tahun 2020 lalu, dirinya pernah dicekik dan dilempari sepatu. Setelah kasusnya dilaporkan ke polisi, namun laporan tersebut dicabut karena suaminya berjanji tidak akan mengulangi perbuatan tersebut."Karena dulu dimediasi pihak polisi dan suami sanggup menjadi lebih baik lagi, akhirnya laporan saya cabut. Tapi setelahnya, saya menilai suami saya masih berkelakuan sama dan tidak berubah," terangnya.

Esya yang berprofesi sebagai guru tersebut menyebutkan, kekerasan yang dialami awal bulan tersebut bermula dirinya hendak berangkat mengajar di pagi hari, saat itu, dirinya mempertanyakan uang belanja kepada suaminya.

Namun, pertanyaan tersebut dibalas dengan perbuatan yang tidak diharapkan hingga akhirnya terjadi cekcok dan pertengkaran.

Cincin yang dipegang suaminya, sempat ia rebut, namun suaminya tetap mempertahankan, hingga dirinya terpelanting jauh memutar.

Simak berita selengkapnya ...

Lihat juga video 'Detik-Detik Pencurian Sepeda Motor di Krian Sidoarjo Terekam CCTV, Pelaku Mengenakan Seragam Ojol':