Senin, 18 Januari 2021 08:54

​Nuzulul Quran Pemprov Jatim, Prof Nazaruddin: Tiada Kitab Suci Lain, Ayat Pertama Kalimat Perintah

Minggu, 10 Mei 2020 16:18 WIB
Editor: MMA
​Nuzulul Quran Pemprov Jatim, Prof Nazaruddin: Tiada Kitab Suci Lain, Ayat Pertama Kalimat Perintah
Suasana peringatan Nuzulul Quran di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Sabtu (9/5/2020) malam. foto: ist/ bangsaonline.com

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Imam Besar Masjid Istiqlal Jakarta Prof Dr KH Nazarudin Umar, MA mengapresiasi Pemerintah Provinsi Jawa Timur yang menggelar peringatan Nuzulul Quran Online. Apresiasi itu ia sampaikan saat Live Zoom dari Jakarta, Sabtu (9/5/2020) malam.

Menurut dia, ini adalah kali pertama Peringatan Nuzulul Qur’an secara online yang ada di Indonesia bahkan di dunia. Acara ini, kata dia, mencatat sejarah di tengah terjadinya Covid-19.

Dalam ceramahnya, Prof. Dr. KH. Nasaruddin Umar, M.A., mengatakan bahwa di momen Nuzulul Quran yang penting untuk dilakukan perenungan adalah tentang ayat pertama yang diturunkan pada Nabi Muhammad. Yaitu tak lain adalah kata Iqra' yang artinya bacalah.

Menurut Prof Nasaruddin, tidak ada kitab suci lain yang ayat pertamanya diawali dengan fiil amr atau kalimat perintah. Artinya ada pesan besar dari kata Iqra' yang disampaikan pada seorang nabi yang kondisinya saat itu buta huruf dan tidak bisa membaca. Bahkan sampai diulang sebanyak tiga kali.

"Tiga kali Rasulullah diperintahkan membaca iqra', tidak mungkin Malaikat Jibril memerintahkan itu pada orang yang tidak bisa membaca dan menulis, tanpa adanya makna dibaliknya" kata Prof Nasaruddin.

Ia kemudian menyebutkan bahwa setiap pengulangan kata Iqra' memiliki makna tersendiri berdasarkan telaah dari ulama tafsir. Bahkan tiga kali pengulangan tersebut memiliki level penajaman dari pembacaan Alquran.

"Makna Iqra' yang pertama adalah artinya mengajak kita untuk melakukan keasadaran sensorial (tadabbbur). Misalnya kita memotret pantai ada nyiur kelapa. Di sini kita hanya melihat saja dan merasa tertarik pada pohon kelapa yang indah itu," katanya.

Kemudian kedua, kata iqra' yang kedua adalah mengajak manusia untuk memiliki kesadaran intelektual. Kembali ia menyontohkan dalam mihat pohon kepa, jika manusia melihat pohon kelapa itu lalu bisa muncul rasa takjub kemudian berpikir di dalam pohon itu ternyata bisa dimanfaatkan untuk sapu lidi, ketupat, ada jembatan darurat, ternyata semua ada gunanya.

"Kalau kita membaca Alquran, dan hanya bisa membaca, dan belum tahu maknanya, maka kita itu baru level pertama. Tapi kalau kita tau keindahan Alquran dan ada manfaat yang didapatkan dari Alquran ini, maka kita di level kedua," katanya.

Kemudia makna Iqra' yang ketiga adalah mengajak untuk yang membaca memiliki kesadaran emosional. Kembali ia mencontohkan tentang pohon kelapa tersebut, manusia yang tahu bahwa pohon kepala itu sangat bermanfaat dan tahu siapa yang menanam, maka setiap melihat pohon kelapa maka manusia tersebut ingat pada yang menanam.

"Jika kita sudah ada di level ini maka pembaca Alquran itu ada emosional dan ada cinta yang mendalam dalam Alquran, bukan kita yang membaca kita, tapi Alquran itu punya kemampuan untuk membaca hati kita," katanya.

Dan ada yang keempat, Alquran mengajak manusia untuk memiliki kesadaran spiritual. Yang akan menghubungkan antara yang membaca Alquran dengan kalam Tuhannya yaitu Allah SWT. (mma)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Kamis, 07 Januari 2021 16:58 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) Kabupaten Pamekasan dalam masa pandemi ini tetap bertekad memberikan wahana hiburan rekreasi sekaligus olahraga, terutama bagi anak-anak dan usia dini.Melalui kapasitas dan potensi...
Minggu, 17 Januari 2021 10:07 WIB
Oleh: M. Aminuddin --- Peneliti Senior Institute for Strategic and Development Studies (ISDS)--- Di awal tahun 2021 ini Kemendikbud telah merelease tekadnya untuk melanjutkan apa yang disebutnya sebagai transformasi pendidikan dan pemaju...
Sabtu, 16 Januari 2021 19:54 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*50. Wa-idz qulnaa lilmalaa-ikati usjuduu li-aadama fasajaduu illaa ibliisa kaana mina aljinni fafasaqa ‘an amri rabbihi afatattakhidzuunahu wadzurriyyatahu awliyaa-a min duunii wahum lakum ‘aduwwun bi/sa lil...
Sabtu, 26 Desember 2020 12:03 WIB
Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam tentang kehidupan sehari-hari. Diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A, Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) dan pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Wono...