Kamis, 13 Agustus 2020 10:12

Tafsir Al-Kahfi 23-24: Doa Husnul Khatimah untuk Orang yang Sudah Wafat, "Sia-sia"

Sabtu, 20 Juni 2020 21:29 WIB
Editor: Redaksi
Tafsir Al-Kahfi 23-24: Doa Husnul Khatimah untuk Orang yang Sudah Wafat, "Sia-sia"
Ilustrasi

Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*

23. Walaa taquulanna lisyay-in innii faa’ilun dzaalika ghadaan

Dan jangan sekali-kali engkau mengatakan terhadap sesuatu, “Aku pasti melakukan itu besok pagi,”

24. illaa an yasyaa-a allaahu waudzkur rabbaka idzaa nasiita waqul ‘asaa an yahdiyani rabbii li-aqraba min haadzaa rasyadaan

kecuali (dengan mengatakan), “Insya Allah.” Dan ingatlah kepada Tuhanmu apabila engkau lupa dan katakanlah, “Mudah-mudahan Tuhanku akan memberiku petunjuk kepadaku agar aku yang lebih dekat (kebenarannya) daripada ini.”

TAFSIR AKTUAL

Kini kita angen-angen ucapan seseorang yang biasa ada di media sosial terkait berita duka. Begitu membaca postingan bahwa Si Fulan wafat, lantas mendoakan: ... semoga HUSNUL KHATIMAH, dan seterusnya. Sungguh doa yang baik, tapi tidak realistis dan sia-sia, karena sudah lewat.

Husn artinya bagus. Khatimah artinya akhir. Akhir hayat yang baik, dalam keadaan baik saat nyawa dicabut. Atau Happy Ending. Semua manusia pasti mengalami akhir kehidupan, alias mati. Dalam agama, ada sifat kematian yang bagus (husnul khatimah) seperti menyebut asma Allah, lalu wafat, dan ini yang sangat sangat kita harap. Amin. Dan ada juga yang buruk (su' al-khatimah). Seperti sedang pesta minuman keras. Na'udz billah. Itu semua sekadar tanda lahiriah. Hakikatnya hanya Tuhan sendiri yang mengerti.

Jadi, label atau cap HUSN (bagus) atau SU' (buruk) itu ada menyertai kematian (al-khatimah) tersebut. Selesai kematian, maka tidak ada lagi label susulan, karena sudah dilabel, sudah dicap, sudah terjadi, dan tidak bisa diubah. Kalau mau mengubah status su'ul khatimah menjadi husnul khatimah ya harus dihidupkan lagi. Lalu berucap "Allah" dan langsung mati. Meski Tuhan maha kuasa, tapi itu jauh dari mungkin.

Jadi, doa semoga husnul khatimah itu sesungguhnya untuk orang yang masih hidup atau menjelang kematian, seperti sakit parah. Atau berdoa untuk diri sendiri: "Ya Allah beri kami akhir hayat yang bagus. Atau meminta orang lain mendoakan dirinya: "Tolong, doakan kami semoga husnul khatimah". Lalu bagaimana?

Ya, ikut tuntunan Rasulullah SAW. Yaitu memohonkan ampunan dan segala kebajikan akhirat untuk si mayit. "allahumm ighfir lahu wa irhamhu ..." dan seterusnya. Apapun sifat kematian si mayit, husnul khatimah atau su'ul khtimah, jika Tuhan berkenan mengampuni, maka baguslah baginya. Justru ampunan dan diterima di sisi-Nya itulah yang utama.

*Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag adalah Mufassir, Pengasuh Rubrik Tafsir Alquran Aktual HARIAN BANGSA, dan Pengasuh Pondok Pesantren Madrasatul Qur’an (MQ), Tebuireng, Jombang.

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Rabu, 12 Agustus 2020 20:53 WIB
NGANJUK, BANGSAONLINE.com - Mengantisipasi lonjakan penumpang saat libur panjang sekaligus meningkatkan bentuk pelayanan, KAI Daop 7 Madiun akan mengoperasikan dua KA Brantas, yakni KA 117 dan KA 118 relasi Blitar-Pasar Senen.Manajer Humas PT KAI Dao...
Senin, 10 Agustus 2020 18:53 WIB
Oleh: M Mas'ud AdnanApollinaris Darmawan - seorang kakek – sangat rajin menghina dan memfitnah agama Islam dan Nabi Muhammad. Dari jejak digitalnya, Apollinaris yang non muslim itu kurang lebih 10 tahun menghina Islam dan juga tokoh-tokoh Islam ...
Kamis, 13 Agustus 2020 09:55 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*25. Walabitsuu fii kahfihim tsalaatsa mi-atin siniina waizdaaduu tis’aanDan mereka tinggal dalam gua selama tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun.26. Quli allaahu a’lamu bimaa labitsuu lahu ghaybu als...
Senin, 03 Agustus 2020 11:04 WIB
>>>>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan ala...