Rabu, 21 Oktober 2020 05:59

​Kematian Anak Capai 1,1 Persen, Bunda PAUD di Surabaya Diminta Tekan Penyebaran Covid-19 pada Anak

Sabtu, 03 Oktober 2020 21:36 WIB
Editor: MMA
Wartawan: Zahrotul Maidah
​Kematian Anak Capai 1,1 Persen, Bunda PAUD di Surabaya Diminta Tekan Penyebaran Covid-19 pada Anak
Dr. Nyoman Anita Damayanti, drg., M.S., Person in charge (PIC) Gerakan Peduli Ibu dan Anak Sehat Membangun Generasi Cemerlang Berbasis Keluarga (Geliat) Universitas Airlangga Surabaya, saat menjadi pemateri pada pendampingan PAUD di Kota Surabaya secara daring. foto: mida/ bangsaonline.com

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Puluhan bunda pengajar dari 25 Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) di wilayah Kota Surabaya, diingatkan agar lebih mewaspadai ancaman serta dampak penyebaran Covid-19 pada anak-anak didiknya. Ini lantaran tingkat kematian anak penderita Covid-19 di Indonesia, persentasenya saat ini lebih tinggi dibandingkan negara-negara lain.

Menurut Pakar Kesehatan Anak RSUD dr. Soetomo Surabaya, Leny Kartina, dr., Sp.A(K), jika di negara-negara lain persentase kematian anak-anak yang terpapar Covid-19 antara 0,1-0,2 persen, namun untuk di Indonesia angkanya bahkan mencapai hingga 1,1 persen.

“Jadi di Indonesia itu angkanya lebih tinggi. Ini yang patut diwaspadai. Bunda-bunda PAUD ini memiliki peran yang sangat penting untuk memberikan pemahaman pada masyarakat,” ujar Leny Kartina, pakar kesehatan anak RSUD dr Soetomo Surabaya, saat menjadi pemateri pada pendampingan PAUD di Kota Surabaya secara daring, yang diselenggarakan kerjasama Unair-Unicef, Sabtu (03/10).

Penularan utama Covid-19 kepada anak-anak ini diketahui berasal dari keluarga dekat mereka sendiri, yaitu orang tua atau saudara yang tinggal dalam satu rumah. Ditambah lagi gejala dan klinis anak yang terinfeksi Covid-19 tidak sama persis dengan orang dewasa.

“Dari 2.143 anak yang konfirmasi positif dan dilakukan pemeriksaan dalam sebuah penelitian berskala besar menunjukkan, 90 persen di antaranya mempunyai gejala asimtomatis (tidak memberikan gejala klinis apapun), gejala ringan, dan sedang. Ini yang harus diwaspadai. Bunda-bunda PAUD ini yang harus mengenali gejala pada anak-anak yang lebih bervariatif, bisa gejala saluran napas, demam ada diare. Ada juga yang memiliki gejala tidak dijumpai pada orang dewasa, yaitu gejala menyerupai penyakit Kawasaki,” jelas Leny Kartina.

Gejala penyakit Kawasaki ini menurut Leny, di antaranya kulit anak muncul bercak-bercak merah, bibir pecah-pecah, mata merah hingga kulit ujung jari yang melepuh. Ini yang harus diwaspadai.

“Anak balita yang positif Covid-19 juga bisa menularkan kepada orang lain melalui feses, urin, saliva. Jadi jangan lupa untuk mencuci tangan sebelum dan setelah mengganti popok bayi,” tambah Leny Kartina.

Kekhawatiran Leny Kartina ini juga dikuatkan dengan data yang disajikan oleh person in charge (PIC) Gerakan Peduli Ibu dan Anak Sehat Membangun Generasi Cemerlang Berbasis Keluarga (Geliat) Universitas Airlangga Surabaya, Dr. Nyoman Anita Damayanti, drg., M.S.

(Prof. Dr. Fedik Abdul Rantam, drh, ahli Virologi dan Imunologi, Stem Cell dan Biologi Molekuler Fakultas Kedokteran Hewan Unair, saat menjadi pemateri pada pendampingan PAUD di Kota Surabaya secara daring. foto: mida/ bangsaonline.com)

Menurut dia, data per 15 September 2020 jumlah anak-anak usia 0-9 tahun di Jawa Timur yang positif terinveksi Covid-19 mencapai 1.412 anak. Sementara jumlah anak-anak usia 10-19 tahun yang terpapar Covid-19 mencapai 2.472 anak.

Khusus untuk anak bawah lima tahun atau balita (1-4 tahun) di Jawa Timur yang terkena Covid-19, hingga 14 Juli 2020, mencapai 170 anak. Meskipun tercatat 39 persen (67 anak) dinyatakan sembuh, namun tingkat kematian mencapai 1 persen (1 anak).

Koordinator Program Studi S3 Kesehatan Masyarakat Unair Surabaya ini juga memaparkan, masih tingginya prosentase anak-anak usia 12-23 bulan di Indonesia yang tidak mendapatkan imunisasi dasar lengkap (IDL), menambah kerentanan anak terhadap paparan Covid-19.

“Padahal imunisasi tersebut dibutuhkan sekali oleh balita, untuk meningkatkan daya tahan tubuh mereka dari berbagai ancaman penyakit yang dapat diatasi dengan imunisasi (PD3I),” jelas Nyoman Anita Damayanti.

Menjawab pertanyaan apakah pasien positif Covid-19 yang dinyatakan sembuh dapat kembali terpapar, ahli Virologi dan Imunologi, Stem Cell dan Biologi Molekuler Fakultas Kedokteran Hewan Unair, Prof. Dr. Fedik Abdul Rantam, drh., menjelaskan, ada tendensi virus Covid-19 ini tergolong sebagai silent infection.

“Mereka yang pernah terpapar virus ini pada saat imun tubuhnya menurun, maka ada kemungkinan virus tersebut dapat muncul lagi,” jelas Fedik Abdul Rantam.

Terkait dengan upaya pencegahan, dosen Dept. Epidemiologi Fakultas Kesehatan Masyarakat Unair Surabaya, Dr. M. Atoillah Isfandiari, dr., M.Kes mengingatkan kembali para pengajar PAUD agar lebih menekankan pentingnya penggunaan masker yang benar dan tepat.

“Masker medis itu yang paling tepat digunakan. Bukan masker kain. Saya tidak perlu mengajari lagi bunda-bunda PAUD tentang bagaimana cara mengajari anak-anak agar disiplin menggunakan masker yang baik dan benar. Yang penting adalah, anak-anak harus dibiasakan disiplin menggunakan alat pelindung berupa masker agar terhindar dari paparan Covid-19,” tukas Atoillah.

Saat ini, menurut Atoillah, cukup mudah mendapatkan masker medis dengan harga yang sangat terjangkau. Sehingga tidak ada alasan lagi bagi masyarakat, terutama anak-anak, untuk tidak mengenakan masker sebagai bentuk perlindungan diri, selain mencuci tangan pakai sabun dan menjaga jarak aman. (mid)

Disnak Jatim Pastikan Telur yang Beredar Aman dan Sehat untuk Dikonsumsi
Rabu, 20 November 2019 13:57 WIB
Kepala Disnak Jatim, Wemmi Niamawati melakukan kampanye telur ayam Jawa Timur sehat, bebas zat beracun bersama staf di halaman Kantor Disnak Jatim.Dinas Peternakan Provinsi Jawa Timur dengan melaksanakan kampanye "Telur Ayam Jawa Timur Sehat Bebas Za...
Senin, 19 Oktober 2020 22:35 WIB
KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Kabupaten Kediri ternyata memiliki air terjun yang luar biasa indahnya. Namanya Air Terjun Ngleyangan. Sayangnya, untuk mencapai air terjun yang konon pernah dijadikan tempat bertapa Raja Kediri itu, sangat sulit ...
Senin, 12 Oktober 2020 19:15 WIB
Oleh: M Mas’ud Adnan --- Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) minta para kepala daerah meniru Jawa Timur dan Sulawesi Selatan dalam menangani Covid-19. Dua provinsi tersebut – menurut Jokowi - mampu menekan angka kasus Covid-19."Saya mencata...
Senin, 28 September 2020 22:43 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*32. waidhrib lahum matsalan rajulayni ja’alnaa li-ahadihimaa jannatayni min a’naabin wahafafnaahumaa binakhlin waja’alnaa baynahumaa zar’aanDan berikanlah (Muhammad) kepada mereka sebuah perumpamaan, dua...
Sabtu, 17 Oktober 2020 14:42 WIB
>>> Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam dalam kehidupan sehari-hari dengan pembimbing Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A.. Kirim WA ke 081357919060, atau email ke bangsa2000@yahoo.com. Jangan lupa sertakan nama dan alamat. <<...