Selasa, 02 Maret 2021 15:42

Namanya Dicatut sebagai Wakil Sekjen, Gus Ahid Menolak Jadi Pengurus KKNU

Kamis, 26 November 2020 16:05 WIB
Editor: MMA
Namanya Dicatut sebagai Wakil Sekjen, Gus Ahid Menolak Jadi Pengurus KKNU
Surat pernyataan Gus Ahid. foto: ist

SURABAYA, BANGSAONLINE.com - Drs. KH. Ahmad Sufiyaji, SQ, M.Si., yang akrab dipanggil Gus Ahid mengaku namanya dicatut Komite Khittah Nahdlatul Ulama 1926 (KKNU26). “Saya ditaruh sebagai wakil sekjen,” tutur Gus Ahid kepada bangsaonline.com, Kamis (26/11/2020).

Gus Ahid menolak jadi pengurus KKNU-26. Penolakan itu disampaikan lewat surat pernyataan bermaterai. Ia mengirim kopi surat pernyataan itu kepada bangsaonline.com.

Menurut Gus Ahid, memang beberapa hari yang lalu ada orang yang menghubungi dirinya dan minta data pribadinya. Tapi ia tak pernah memberi data pribadi kepada orang tersebut.  

Ia menegaskan bahwa dirinya sejak awal menolak KKNU dilembagakan. “Sejak dulu saya bersama Gus Sholah menolak KKNU dilembagakan,” kata Gus Ahid yang mantan anggota DPRD Jawa Timur.

Gus Ahid mengaku terlibat dalam KKNU karena takdzim pada Gus Sholah dan Gus Dur. Karena itu, ketika Gus Sholah wafat ia tak aktif lagi di KKNU.

Seperti diberitakan bangsaonline.com, perhatian warga Nahdlatul Ulama (NU) kini sedang tertuju pada Komite Khittah Nahdlatul Ulama 1926 (KKNU26). Itu terjadi sejak Sekjen KKNU26 KH Agus Solachul Aam Wahib Wahab datang ke markas Front Pembela Islam (FPI) di Petamburan Jakarta Pusat.

Di markas FPI itu, Gus Aam - panggilan cucu pendiri NU KH Abd Wahab Hasbullah - mengklaim bahwa KKNU sudah berbadan hukum dan setara dengan PBNU. Gus Aam juga secara terbuka mendukung Habib Rizieq Shihab, tokoh utama FPI.

Pernyataan Gus Aam itu disiarkan Front TV kanal Youtube, 15 November 2020, sehari setelah Rizieq Shihab bikin perayaan Maulid Nabi dan pernikahan putrinya. Kontan saja manuver Gus Aam itu memantik kontroversi.

Bahkan beberapa tokoh KKNU26 mengaku tak tahu menahu dengan manuver Gus Aam. Di antaranya, KH Fahmi Amrullah (Gus Fahmi, Tebuireng), KH Azaim Ibrahimi (Situbondo), KH Nashihin Hasan (Jakarta), dan kiai yang lain.

Gus Fahmi bahkan menilai bahwa KKNU26 sudah melenceng dari cita-cita KH Salahuddin Wahid (Gus Sholah) sebagai pendiri utama KKNU-26.

KKNU26 didirikan Gus Sholah dan para kiai pada 2018. Gus Sholah mendirikan KKNU26 sebagai gerakan moral karena cucu pendiri NU Hadratussyaikh KHM Hasyim Asy'ari itu menilai PBNU sering terjebak pada politik praktis dan money politics. Karena itu Gus Sholah - baik lewat KKNU26 maupun secara personal - sering melancarkan kritik dan kontrol terhadap PBNU terutama lewat media massa, baik berupa maupun tulisan. (tim)

Dua Warga Kepulungan yang Terseret Banjir Bandang Ditemukan Tewas
Kamis, 04 Februari 2021 17:21 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Dua warga Desa Kepulungan Kecamatan Gempol, Kabupaten Pasuruan, yang dilaporkan hilang akibat terseret derasnya arus banjir Rabu (3/2) kemarin, akhirnya ditemukan dalam kondisi tewas, Kamis (4/2) pagi. Korban adalah ...
Kamis, 07 Januari 2021 16:58 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) Kabupaten Pamekasan dalam masa pandemi ini tetap bertekad memberikan wahana hiburan rekreasi sekaligus olahraga, terutama bagi anak-anak dan usia dini.Melalui kapasitas dan potensi...
Selasa, 02 Maret 2021 10:04 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Para tokoh konservatif di-bully. Gara-gara mereka dikabarkan menyembah berhala emas Donald Trump. Ini mengingatkan pada kasus jaman Nabi Musa. Tapi pendeta Tommy Zegan, sang pembuat patung membantah. Lalu bagaimana...
Senin, 22 Februari 2021 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*58. Warabbuka alghafuuru dzuu alrrahmati law yu-aakhidzuhum bimaa kasabuu la’ajjala lahumu al’adzaaba bal lahum maw’idun lan yajiduu min duunihi maw-ilaanDan Tuhanmu Maha Pengampun, memiliki kasih sayang. ...
Sabtu, 27 Februari 2021 11:53 WIB
Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam tentang kehidupan sehari-hari. Diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A, Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) dan pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Wono...