Dukung Kiai Asep Rais Am, Rais Syuriah PCNU Lombok Tengah: Beliau Mutiara Terpendam

Dukung Kiai Asep Rais Am, Rais Syuriah PCNU Lombok Tengah: Beliau Mutiara Terpendam Prof Dr KH Asep Saifuddin Chalim, MA saat silaturahim kepada Tuan Guru Haji (TGH) Turmudzi Badaruddin di Pondok Qomarul Huda Bagu Lombok Tengah, NTB, Rabu (13/10/2021). foto: mma/ bangsaonline.com

Kiai Asep dikenal punya jaringan kuat secara internasional. Bahkan santrinya tersebar di berbagai perguruan tinggi luar negeri, seperti Mesir, Maroko, Amerika, Afghanistan, Pakistan, Vietnam, Taiwan, Singapura, China, Eropa, Jepang, Hongkong, dan negara-negara lainya.

Kiai Asep yang menguasai Bahasa Inggris dan Bahasa Arab itu juga sangat mandiri secara ekonomi karena punya basis ekonomi kuat. 

(TGH Ma’arif Makmun. Foto: mma/bangsaonline.com)

Lalu bagaimana tanggapan Kiai Asep atas dukungan sebagai calon Rais Am Syuriah PBNU? Ketika dikonfirmasi BANGSAONLINE.com, Kiai Asep hanya tersenyum.

Pantauan BANGSAONLINE.com, belakangan makin banyak kiai yang minta Kiai Asep bersedia dicalonkan sebagai Rais Am. Para kiai itu belasan, Kiai Asep selain memenuhi syarat-syarat keulamaan juga teguh pendirian.

Dan yang penting lagi, Kiai Asep dianggap mampu menjaga muruah ulama karena tak pernah mau dibantu secara finansial, termasuk oleh pemerintah. Sebaliknya, Kiai Asep justru dikenal sebagai kiai miliarder tapi dermawan karena banyak menyedekahkan hartanya kepada masyarakat.

"Tidak adil dan tidak barokah kalau saya menerima bantuan dari pemerintah karena pesantren saya sudah cukup. Bantuan pemerintah atau dari siapa pun harus diberikan kepada pondok pesantren yang masih membutuhkan, terutama pondok pesantren kecil," kata Kiai Asep. 

Kiai Asep yang saat pilpres berkampanye untuk kemenangan Jokowi-Kiai Ma'ruf Amin dengan dana pribadi itu sangat ingin pondok pesantren lain berkembang. Karena itu Kiai Asep selain terlibat aktif dan ikut membiayai program OPOP (One Pesantren One Product) juga sangat senang kalau pesantren lain mau melakukan studi banding ke pesantren miliknya. Ia berharap  pesantren lain bisa terinspirasi  sehingga bisa maju seperti pondok pesantren Amanatul Ummah.

"Waamma binikmati rabbika fahaddits, apabila kalian mendapat kenikmatan dari Allah, maka ceritakanlah," kata Kiai Asep yang kini sedang merintis pembangunan Rumah Sakit dan International University yang lahannya mencapai dua kilometer. Perguruan tinggi ini akan memberikan beasiswa kepada mahasiswa di seluruh dunia, terutama negara-negara berpenduduk muslim.

Selama di NTB, Kiai Asep banyak memberikan ceramah. Antara lain di Pondok Pesantren Darussalam Bermi, Gerung, Lombok Barat, NTB. Sore harinya Kiai Asep silaturahim sekaligus memberikan ceramah di Pondok Pesantren Qomarul Huda Bagu Lombok Tengah NTB. Di pesantren yang pernah ditempati Munas Alim Ulama NU - saat Gus Dur jadi ketua umum PBNU – itu Kiai Asep disambut hangat Tuan Guru Haji (TGH) Turmudzi Badaruddin sebagai pengasuh. (Baca berita lain di bangsaonline.com tentang Kiai Asep dikalungi sorban oleh Tuan Guru Turmudzi). (mma)