Inilah Benda-Benda Bersejarah Hadratussyaikh Koleksi ​Gus Riza Yusuf Hasyim

Inilah Benda-Benda Bersejarah Hadratussyaikh Koleksi ​Gus Riza Yusuf Hasyim Inilah kursi, salah satu peninggalan bersejarah Hadratussyaikh KHM Hasyim Asy'ari. Foto: M Mas'ud Adnan/ BANGSAONLINE.com

JOMBANG, BANGSAONLINE.com Pembukaan Museum Islam KHM Hasyim Asya’ri Pesantren Jombang Jawa Timur menyedot perhatian publik. Masyarakat ingin tahu benda apa saja peninggalan Hadratussyaikh KHM Hasyim Asy'ari, pendiri Nahdlatul Ulama (NU) dan Pesantren yang dikenal sebagai pejuang kemerdekaan RI dan pahlawan nasional. Saya pun silaturahim ke kediaman Gus Riza Yusuf Hasyim, cucu Hadratussyaikh yang sangat rajin dan telaten mengoleksi benda-benda bersejarah. Terutama terkait Hadratussyaikh dan Pesantren . Saya sowan ke kediaman Gus Riza seusai mengikuti pembukaan Museum Islam Nusantara di Pesantren , Rabu 10 Nopember 2021, bertepatan dengan peringatan Hari Pahlawan Nasional. Di bawah ini saya menuliskan untuk pembaca BANGSAONLINE.com tercinta:

Salah satu bukti otentik sejarah perjuangan seorang tokoh adalah benda peninggalannya. Gus Riza Yusuf Hasyim, merupakan salah seorang dzurriyah Hadratussyaikh KHM Hasyim Asy’ari, paling aktif dan rajin mendokumentasikan momen bersejarah, terutama terkait Pesantren Terbuireng dan Hadratussyaikh.

Di kediamannya, di Geriya Kenanga, sekitar 500 dari Pesantren , banyak sekali benda-benda bersejarah Hadratussyaikh dipajang.

(CEO HARIAN BANGSA dan BANGSAONLINE.com, M Mas'ud Adnan, memegang tongkat Hadratussyaikh KHM Hasyim Asy'ari. Mas'ud Adnan (tengah) diapit Gus Riza Yusuf Hasyim (kanan) dan Gus Habib (kiri pakai baju batik).

Saya mendapat kehormatan untuk menyaksikan benda-benda legendaris itu di kediaman Gus Riza Yusuf Hasyim.

“Ini lemari Mbah Hasyim,” tutur Gus Riza Yusuf Hasyim kepada saya saat berada di ruangan tengah kediamannya. Lemari pakaian itu berukuran cukup besar. Tampaknya terbuat dari kayu jati. Kokoh sekali.

“Kalau ini lemari buku Mbah Hasyim,” tutur Gus Riza lagi. Lemari atau rak buku Hadratussyaikh itu tidak terbuka, tapi ada penutupnya. Yaitu kaca terang. Atau tembus pandang.

(Lemari buku Hadratussyaikh KHM Hasyim Asy'ari. Foto: M Mas'ud Adnan/ BANGSAONLINE.com)

Tampak sekali bahwa Hadratussyaikh dalam memelihara kitab-kitabnya sangat hati-hati. Hadratussyaikh dikenal luas sebagai pecinta ilmu.

Tak jauh dari lemari itu juga ada kursi. “Ini kursi Mbah Hasyim. Kalau yang di museum itu duplikatnya,” kata Gus Riza Yusuf Hasyim.

Selain itu, tentu saja tongkat Hadratussyaikh yang banyak diperbincangkan kiai dan warga NU. (Silakan baca laporan saya: Museum Islam KHM Hasyim Asy’ari, Dakwah Islam di Bumi Nusantara Hingga )

Di ruang tamu juga ada beberapa benda masak. Antara lain entong dan sebagainya. 

Gus Riza tidak hanya memajang benda-benda peninggalan Hadratussyaikh. Tapi juga benda peninggalan KHM Yusuf Hasyim, ayahnya. Antara lain pedang peninggalan Kiai Yusuf Hasyim.

Tentu pembaca BANGSAONLINE.com sudah banyak yang tahu siapa Kiai Yusuf Hasyim yang akrab dipanggil Pak Ud. Kiai Yusuf Hasyim adalah putra Hadratussyaikh.

Panggilan Pak Ud itu menunjukkan bahwa beliau sangat egaliter dan familiar. Maksud saya, betapa pun Kiai Yusuf Hasyim putra ulama besar dan bahkan pendiri NU, tapi tak selalu mengidentifikasi diri sebagai Kiai atau Gus. Kiai Yusuf Hasyim enjoy-enjoy saja dipanggil Pak Ud. Bahkan putra-putrinya juga memanggil Bapak.

Kiai Yusuf Hasyim pernah menjadi pengasuh Pesantren dan anggota DPR RI. Selain itu tentu saja pengurus PBNU.

(Lemari Hadratussyaikh KHM Hasyim Asy'ari yang tampak sangat kokoh. Foto: M Mas'ud Adnan/ BANGSAONLINE.com)

Saat jadi anggota DPR RI itulah Kiai Yusuf Hasyim dikenal sangat vokal, terutama dalam mengontrol Orde Baru di bawah kepemimpinan Soeharto yang dikenal sangat otoriter.

Simak berita selengkapnya ...