Diterjang Derasnya Arus, Tanggul Pembatas Sungai Bendokrosok dan Jalan Raya Kediri-Nganjuk Ambrol

Diterjang Derasnya Arus, Tanggul Pembatas Sungai Bendokrosok dan Jalan Raya Kediri-Nganjuk Ambrol Kapolsek Banyakan AKP Wahana (kiri) bersama tim dari BBWS Brantas Kediri saat mengecek kondisi tanggul Sungai Bendokrosok yang ambrol. foto: MUJI HARJITA/ BANGSAONLINE

KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Tanggul yang menjadi pembatas antara sungai dan Jalan Raya Kediri-Nganjuk di Desa Maron, Kecamatan Banyakan, Kabupaten Kediri, ambrol sepanjang 29 meter, Kamis (9/12) sekira pukul 04.30 WIB.

Beruntung ambrolnya tanggul tersebut tidak sampai mengganggu lalu lintas di jalan yang tergolong padat, karena menghubungkan Kota Kediri dan Nganjuk. Sebab, antara bibir tanggul dengan badan jalan masih ada jarak sekira 2,5 meter.

Namun, ambrolnya tanggul tersebut mengancam rusaknya tiang listrik dan jembatan, serta membahayakan pengendara yang melintas.

Mengetahui hal itu, tim dari BBWS (Balai Besar Wilayah Sungai) Brantas Kediri bersama Kapolsek Banyakan, AKP Wahana, langsung turun ke lapangan untuk mengecek kondisi tanggul yang ambrol.

Gigieh Ulong Supobro, Penata Teknik OPSDA 1 BBWS (Balai Besar Wilayah Sungai) Brantas Kediri, mengatakan berdasarkan informasi dari juru Sungai, ambrolnya tanggul Sungai Bendokrosok Desa Maron, Kecamatan Banyakan, Kabupaten Kediri, itu terjadi sekira pukul 04.30 WIB, Kamis (9/12).

"Setelah dilakukan inspeksi lapangan, diperoleh data kerusakan (ambrolnya tanggul) sepanjang 29 meter dan tinggi itu 4,3 meter," katanya, Kamis (9/12).

Simak berita selengkapnya ...