Apresiasi Muktamar NU Ditunda, Kiai Asep Minta segera Ditentukan Tanggalnya

Apresiasi Muktamar NU Ditunda, Kiai Asep Minta segera Ditentukan Tanggalnya Prof. Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim, M.A. saat memberikan ceramah di depan ibu-ibu Muslimat NU di Pondok Pesantren Amanatul Ummah Surabaya. Foto: bangsaonline.com

MOJOKERTO, BANGSAONLINE.com – Prof Dr KH Asep Saifuddin Chalim, MA mengapresiasi langkah PBNU yang menunda pelaksanaan ke-34 yang rencananya digelar 23-25 Desember 2021 di Lampung Sumatera Selatan. Menurut Kiai Asep, NU harus mengutamakan kepentingan nasional, karena ada kaidah dar’ul mafasid muqoddamun ala jalbil masholih (menghindari kerusakan lebih didahulukan daripada mengupayakan atau meraih kemaslahatan).

“Tapi harus segera ditetapkan kapan dilaksanakan. Misalnya tanggal 31 Januari 2022. Atau Februari tanggal berapa,” kata Prof. Dr. KH. Asep Saifuddin Chalim, Pengasuh Pondok Pesantren Surabaya dan Pacet Mojokerto Jawa Timur kepada BANGSAONLINE.com, Kamis (18/11/2021).

Kiai miliarder tapi dermawan itu minta panitia memanfaatkan penundaan itu untuk memaksimalkan persiapan . “Saya dengar jalan menuju lokasi pembukaan itu sangat sempit. Dengan penundaan itu kan bisa dikerjakan secara cepat dan gotong royong. Kalau model , sejelek apa pun kondisi jalan itu, kalau ditunda sampai dua bulan, bisa selesai,” katanya.

Ia memberi contoh di Cipasung. Menurut dia, waktu Cipasung warga NU sangat guyub membantu. Bahkan mereka selain membantu secara material juga tenaga secara gotong royong.

“Semua kebutuhan di Cipasung disiapkan warga NU,” katanya. Melihat keikhlasan warga NU itu, Kiai Asep wanti-wanti jangan ada pengurus yang berkhianat pada NU.

“Kalau sudah seperti itu (warga NU secara ikhlas menyumbangkan tenaga dan hartanya), maka jangan sampai ada yang berkhianat,” pinta putra pendiri NU, KH Abdul Chalim, itu.

Ia mengaku mendapat informasi bahwa di Aceh ada oknum dari calon tertentu menawarkan uang Rp 100 juta jika mau memilih calon ketua umum yang didukung. “Atau ada informasi oknum tertentu memborong kamar hotel dan sebagainya. Calon seperti itu jangan dipilih,” tambahnya.

Kiai Asep bahkan mengajak para kiai dan warga NU membaca hizib nashar agar siapa pun yang merusak NU – baik dari luar NU maupun dari dalam NU sendiri - dihalau oleh Allah SWT.

Menurut Kiai Asep, kini ketua-ketua PCNU bingung karena calon ketua umum yang muncul tak diminati para kiai. “Perlu calon alternatif yang punya karakter dan wawasan internasional. Jangan sampai ketua umum PBNU nanti didikte dunia internasional, terutama Israel,” katanya sembari menegaskan bahwa Yahudi sudah lama ingin mengusai NU.

Seperti diberitakan, Pengurus Besar Nadlatul Ulama (PBNU) akhirnya menunda pelaksanaan Muktamar Nahdlatul Ulama (NU) yang rencananya bakal digelar pada 23-25 Desember 2021 di Lampung, Suamtera Utara.

Penundaan itu terkait dengan kebijakan pemerintah tentang penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 3 se-Indonesia pada 24 Desember 2021 sampai 2 Januari 2022 mendatang.

Simak berita selengkapnya ...