Kamis, 04 Maret 2021 22:22

Jembatan Penghubung Pare-Kepung Kediri Putus Tergerus Air

Sabtu, 23 Januari 2021 10:52 WIB
Editor: Nur Syaifudin
Wartawan: Muji Harjita
Jembatan Penghubung Pare-Kepung Kediri Putus Tergerus Air
AKP Mansur, Kasat Sabhara Polres Kediri saat memberi keterangan kepada wartawan di lokasi jembatan putus. foto: Muji Harjita/ BANGSAONLINE

KEDIRI, BANGSAONLINE.com - Jembatan Gedangsewu yang terletak di perbatasan Desa Gedangsewu, Kecamatan Pare dan Desa Gadungan, Kecamatan Puncu, Kabupaten Kediri, putus diduga tergerus air sungai. Jembatan penghubung tiga Kecamatan yaitu Pare, Puncu, dan Kepung tersebut, putus sekira pukul 00.30 WIB, Sabtu (23/1/2021) dini hari.

Jembatan itu sering disebut sebagai jembatan Bong Cino karena berada persis di selatan makam Cina. Akibat putusnya jembatan, sebuah mobil Toyota Fortuner warna putih, Nopol AG 1885 FC, nyungsep dan terperosok masuk ke lubang jembatan.

Untungnya tidak sampai masuk ke sungai karena masih tertahan bongkahan jembatan. Mobil berhasil dievakuasi setelah pemilik meminta bantuan truk untuk menarik mobil dari lubang jembatan.

Ainur Rofiq, warga Gedangsewu, Kecamatan Pare menjelaskan, sebenarnya sungai dalam keadaan tidak meluap saat kejadian, meski siang sampai sore Pare dan sekitarnya diguyur hujan.

"Putusnya jembatan ini mungkin ya faktor usia, Mas. Karena dibangun sudah lama sekitar tahun 1967 lalu. Alhamdulilah tidak ada korban jiwa," ujar Ainur Rofiq saat ditemui di TKP, Sabtu (23/1).

Guna mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan, Polsek Puncu memasang garis polisi dan akses jalan yang menghubungkan Kecamatan Pare dan Kecamatan Kepung ditutup total dengan dipasangi drum dan bambu. Pengguna jalan harus memutar mencari jalan alternatif sejauh sekitar 2 km.

AKP Mansur, Kasat Sabhara Polres Kediri saat mengecek keberadaan jembatan yang putus, menjelaskan bahwa jembatan ini berdasarkan informasi yang diperoleh dibangun pada tahun 1967 dan diperbaiki tahun 1996/1997 lalu.

"Kemungkinan faktor usia yang menyebabkan putusnya jembatan ini. Tadi malam Polsek Puncu sudah memasang garis polisi, karena jembatan memang sudah tidak bisa dilewati lagi," kata AKP Mansur.

Menurut AKP Mansur, pengguna jalan yang biasa melewati jalan penghubung antara Kecamatan Pare dan Kepung ini, harus memutar sejauh sekitar 2 km. (uji/ns)

Dua Warga Kepulungan yang Terseret Banjir Bandang Ditemukan Tewas
Kamis, 04 Februari 2021 17:21 WIB
PASURUAN, BANGSAONLINE.com - Dua warga Desa Kepulungan Kecamatan Gempol, Kabupaten Pasuruan, yang dilaporkan hilang akibat terseret derasnya arus banjir Rabu (3/2) kemarin, akhirnya ditemukan dalam kondisi tewas, Kamis (4/2) pagi. Korban adalah ...
Kamis, 07 Januari 2021 16:58 WIB
PAMEKASAN, BANGSAONLINE.com - Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) Kabupaten Pamekasan dalam masa pandemi ini tetap bertekad memberikan wahana hiburan rekreasi sekaligus olahraga, terutama bagi anak-anak dan usia dini.Melalui kapasitas dan potensi...
Rabu, 03 Maret 2021 05:40 WIB
SURABAYA, BANGSAONLINE.com – Data ini benar-benar mengejutkan. Bayangkan. Dari 1.000 orang Indonesia, 950 orang kekurangan vitamin D. Loh, bukankah sinar matahari di Indonesia melimpah?Ternyata sinar matahari saja tidak cukup. Lalu harus ditambah ...
Senin, 22 Februari 2021 22:39 WIB
Oleh: Dr. KH. A Musta'in Syafi'ie M.Ag*58. Warabbuka alghafuuru dzuu alrrahmati law yu-aakhidzuhum bimaa kasabuu la’ajjala lahumu al’adzaaba bal lahum maw’idun lan yajiduu min duunihi maw-ilaanDan Tuhanmu Maha Pengampun, memiliki kasih sayang. ...
Sabtu, 27 Februari 2021 11:53 WIB
Rubrik ini menjawab pertanyaan soal Islam tentang kehidupan sehari-hari. Diasuh Prof. Dr. KH. Imam Ghazali Said, M.A, Dekan Fakultas Adab dan Humaniora Universitas Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya (UINSA) dan pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur Wono...